SMS Sudah Berusia 25 Tahun

MELBOURNE (TAJUKTIMUR.COM) – Dua puluh lima tahun sudah berlalu sejak pertama kali pesan singkat atau SMS dikirimkan melalui ponsel. Dan selama itu juga terus berlangsung kecemasan tentang apa saja yang dapat kita tuliskan dan bagaimana fitur teks ini telah mengubah cara kita berkomunikasi.

Neil Papworth adalah orang yang secara tidak sengaja membantu memulai revolusi bahasa ini. Dia mengirim pesan SMS pertama dari sebuah ruang ganti yang besar dan sejuk di Inggris dalam sebuah pesta Natal Vodafone pada tanggal 3 Desember 1992. Pada saat itu, dia adalah seorang insinyur berusia 22 tahun.

Pesan teks pertama yang dikirimkannya hanya kalimat sederhana berbunyi: “Selamat Natal.”

Pengaruh terhadap anak-anak?

Sejak bulan Desember itu, bahasa teks tidak resmi dan platform digital lainnya telah menjadi sebuah perhatian sosial, terutama terkait pengaruhnya terhadap anak-anak.

Akankah sebuah generasi akan muncul, dimana mereka dibesarkan bersama dengan smartphone, yang tidak bisa membedakan kata “ur” dari kata “your?”

Nenagh Kemp, seorang dosen senior psikologi di University of Tasmania, mempelajari efek pesan teks tentang tata bahasa. Dia menguji 243 sekolah dasar, sekolah menengah dan universitas di Inggris untuk melihat apakah pelanggaran gramatikal dilakukan saat menulis pesan teks mempengaruhi kemampuan mereka untuk mengetahui dan menggunakan tata bahasa yang benar dalam keadaan lain.

Penelitian yang dilakukan pada 2014 menemukan hanya ada sedikit bukti bahwa penggunaan pesan singkat berkaitan dengan penurunan gramatikal.

Sebagai gantinya, Dr Kemp menyarankan, orang-orang yang percaya diri dengan ejaan dan tata bahasa kemungkinan lebih ahli dalam menafsirkan cara-cara baru mengenai bagaimana dalam cara menulis, mulai dari memperpendek kata-kata hingga menggunakan emoji.

“Saya pikir itu hanya contoh lain dari kecemasan tentang teknologi, tapi ini memang jelas merupakan sebuah cara penulisan yang berbeda,” katanya. “ini adalah cara orang-orang beradaptasi.”

Teksisme

Orang dewasa mungkin cemas dengan kata-kata yang digunakan anak-anak dalam bertukar pesan teks karena membuat mereka tersingkirkan. Kata-kata yang digunakan menyembunyikan makna yang mereka tidak bisa langsung menafsirkannya.

Ini adalah pengalaman yang umum: kebanyakan dari kita mungkin telah merenungkan makna tersembunyi dari kata “so/jadi” versus “soooo”. Dan tanda emoji? Itu bahkan lebih rumit.

Ketegangan ini ada karena ketika kita menulis sebuah pesan tertulis/teks, kita kehilangan isyarat sosial yang mungkin kita terima saat berbicara dengan seseorang secara langsung atau melalui telepon: nada, jeda atau ekspresi wajah, misalnya.

Untuk menebusnya, banyak dari kita menggunakan “textisms”.

‘Teksisme’ adalah hiasan emosional – katakanlah, emoji dengan tanda hati/cinta di bagian mata, tiga tanda seru berturut-turut atau ejaan yang berlebihan.

“Teksisme adalah benar-benar merupakan salah satu dari hal-hal yang kita tambahkan dalam pesan teks yang memungkinkan kita menangkap beberapa jenis makna yang hilang saat kita mengirim SMS,” kata Celia Klin, seorang profesor psikologi di Universitas Binghamton, New York.

Foto: Carlina Teteris/getty

“Hal-hal yang menambah makna dari kata-kata itu sendiri yang melampaui kata-kata itu sendiri.”

Bahkan sebuah tanda baca yang paling umum sekalipun bisa mencakup sebuah informasi sosial, tergantung situasinya. Profesor Klin adalah bagian dari sebuah studi yang memberi pesan teks kepada mahasiswa yang berakhir dengan satu kata tanggapan, dengan atau tanpa tanda titik.

“Tanpa [menempatkan] tanda titik, jika itu satu kata atau dua kata, nampaknya itu masih biasa atau netral saja,” katanya. “Tapi menambahkan sebuah tanda titik pada satu kata atau dua kata sepertinya dapat menambahkan beberapa [kesan] sarkasme, ketidaksopanan – sesuatu yang negatif.”

Juga, waspadalah terhadap bagaimana Anda mengucapkan “okay” dalam sebuah pesan teks.

“Kami melakukan satu studi untuk melihat kata ‘OK’ versus ‘K’,” Profesor Klin menambahkan. “Dan tentu saja, orang mengira huruf ‘K’ itu bernada jahat dan marah.”

Pesan teks yang jadul

Bahasa biasanya mengalami perubahan secara perlahan-lahan, namun dalam hal teks berbicara, sejumlah mode berkomunikasi tertentu telah menjadi sebuah tren maupun sesuatu yang ketinggalan jaman dalam rentang waktu yang sangat cepat.

Belakangan ini jarang terjadi (dan norak) jika melihat seseorang yang berusia di bawah 25 tahun mengatakan “C U Later/sampai nanti” atau “grt”.

“Jika saya bertanya kepada mahasiswa apakah mereka masih menggunakan singkatan ini, mereka tertawa dan berkata, ‘oh ibu saya melakukannya, tapi saya tidak mau,’ kata Dr Kemp.

Meskipun Anda masih belum melihat banyak teks berbicara dalam surat kabar, ia menilai pengaruh teks berbicara itu akan tumbuh melampaui batasan pertumbuhan aplikasi berbagi pesan teks. Kita tidak bisa menghentikan evolusi bahasa.

“Kebanyakan orang memiliki pemahaman bahwa bahasa apa pun akan terdengar sama saat kita mempelajarinya adalah di mana evolusi seharusnya berhenti,” Profesor Klin menambahkan.

“Kami tidak berbicara seperti kakek buyut kita dan cucu-cucu kita yang hebat tidak akan berbicara seperti kita.”

Beberapa tradisi kesastraan mungkin akan ditinggalkan dan menjadi tidak digunakan lagi di era dial-up ini – Dr Kemp percaya bahwa tanda penyingkat atau apostrof itu penggunaannya di dunia tidak akan lama lagi.

“Saya pikir itu adalah sesuatu yang mungkin dalam kurun waktu 50 tahun ke depan atau mungkin pada akhirnya bisa mati,” katanya.

Sedangkan bagi Neil Papworth, pengirim pesan teks pertama yang asli, nilai penting dari pesan yang dia sampaikan pertama kali itu juga tidak serta merta jelas. Tapi dia tidak terganggu karena teks pertamanya tidak berisi teks khusus. Bahkan bukan kata “Merry Xmas.”

“Mungkin jika saya mencoba lebih filosofis, dalam waktu 200 tahun, orang akan mencoba untuk memikirkan apa yang sebenarnya saya pikirkan.”

Baca berita berbahasa Inggris di sini

(dwisan/ttcom)


Berita Terkait

Film ‘Spider-Man: Into the Spider-Verse̵...
views 26
JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) - Peter Parker ternyata bukanlah satu-satunya Spider-Man di luar sana. Setidaknya terbukti dari film animasi produksi Sony Pi...
Lihat Langit Sekarang! Supermoon Berlangsung Selam...
views 53
JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) - Malam ini (3/12/2017) pukul 22:46 WIB, Bulan akan kembali berada dalam puncak fase purnama selama hampir 17 jam hingga Seni...
Khasiat Mujarab Daun Gatal Papua untuk Hilangkan L...
views 41
BIAK (TAJUKTIMUR.COM) -- Papua tidak hanya dikenal karena keragaman 250 suku dan bahasa, tetapi wilayah paling timur Indonesia itu juga menyimpan obat...
Fitur Navigasi Pengendara Motor Hadir di Waze
views 30
JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) - Jika selama ini aplikasi peta dan navigasi lebih ditujukan untuk pengendara mobil, Waze justru mengumumkan aplikasinya suda...
Film “Pendayung Terakhir” Juarai UCIFE...
views 45
AMBON (TAJUKTIMUR.COM) - Film Pendayung Terakhir garapan Ali Bayanudin Kilbaren, mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Ambon berhasil menjuarai...
Ini Komentar Kaspersky Soal Peretasan Aplikasi Ube...
views 47
JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) - Head of Anti-Malware Research Team di Kapersky Vyacheslav Zakorzhevsky menyatakan insiden serangan siber terbaru terhadap U...
Pelanggan Indihome Maluku Capai 14 Ribu
views 56
AMBON (TAJUKTIMUR.COM) - GM PT Telkom Witel Maluku Ichwan Muhammadiah mengatakan pelanggan Indihome yang tersebar di delapan kabupaten dan kota di Mal...
Share this:

Tinggalkan Balasan