Loading...

Jokowi: Selama Empat Tahun Pemerintah Bangun Fondasi Ekonomi

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan, selama empat tahun pemerintah sudah membangun fondasi ekonomi agar Indonesia menjadi bangsa yang produktif. Jokowi mengatakan, tanpa perbaikan fondasi ekonomi, sulit bagi Indonesia bersaing dengan negara-negara lain.

“Selama 4 tahun kita sudah bekerja keras membangun fondasi-fondasi baru. Kita semua ingin bangsa ini hijrah, hijrah dari yang konsumtif ke yang produktif, kita ingin hijrah menuju bangsa yang produktif, efisien, dan kompetitif,” kata Presiden Joko Widodo di Studio Grand Metro TV Kedoya, Kebon Jeruk Jakarta Barat, Senin (26/11).

Menurut Presiden Jokowi, pada 2014 saat awal memerintah, harga-harga komoditas dalam kondisi anjlok. “Empat tahun yang lalu, di bulan-bulan awal di pemerintahan kami, kita ingat harga-harga komoditas anjlok, turun, baik itu batu bara, sawit, karet, semuanya turun karena memang ekonomi dunia yang juga dalam posisi menurun. Masa ‘booming’ minerba sudah selesai, oleh sebab itu tidak ada pilihan lain bagi ekonomi Indonesia untuk harus berubah, kita harus memperbaiki fondasi-fondasi ekonomi yang kita miliki,” jelasnya.

Jokowi melanjutkan, tanpa perbaikan fondasi ekonomi tersebut, Presiden meyakini sangat berat bagi Indonesia untuk bersaing dengan negara-negara lain. “Memang kadang-kadang apa yang kita hasilkan tidak instan, tidak bisa langsung kita nikmati, itulah pil, kadang-kadang pahit, sakit, tapi harus minum itu agar kita bisa jadi bangsa yang sehat produktif, kompetitif dan efisien,” katanya.

Dalam 4 tahun tersebut, menurut Presiden, pemerintah memperbaiki struktur fiskal. “Kembali lagi tadi dari yang konsumtif jadi produktif, subsidi BBM yang persentasenya 82 persen justru dinikmati kalangan masyarakat atas. Ini yang 2014 kita pangkas, untuk kegiatan produktif, untuk membangun jalan, membangun ‘airport’, membangun jalan-jalan tol. Dari sini kita mulai untuk membangun pembangkit tenaga listrik,” jelas Presiden.

Pengerjaan fondasi ekonomi itu pun menurut Presiden bukan “Jawa Sentris” melainkan “Indonesia Sentris”. Tujuannya adalah karena pemerintah ingin membangun Indonesia yang memiliki keadilan sosial dan memunculkan sentra-sentra ekonomi baru di luar Jawa.

“Kita sudah memangkas regulasi berbelit-belit, tapi sampai saat ini belum cukup. Saya beri contoh, izin untuk membangun pembangkit tenaga listrik, saya ingat betul, ada 258 izin yang harus ditempuh untuk membangun itu, berapa tahun mengurus izin sebanyak itu? Kita pangkas jadi 58, tapi saya bilang belum cukup, terlalu banyak izin seperti itu tapi ini perlu proses tidak bisa instan, perlu proses untuk mulai kompetitif, efisien,” jelas Jokowi.

Berita Lainnya
Indonesia Halal Watch Dorong Lahirnya Auditor Produk Halal JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia Halal Watch (IHW) mendorong lahirnya auditor halal sesuai Undang...
Menperin Minta Insinyur Ciptakan Inovasi Industri 4.0 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menilai insinyur berperan penting...
Indonesia Tekankan Isu Digital dan Inklusivitas pada APEC JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Isu digital dan inklusivitas menjadi dua poin utama yang disampaikan pemer...
Indonesia Pasar Potensial Produk Halal Jepang JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia dikenal sebagai negara dengan populasi muslim terbesar dunia. De...
Alokasi 10 Persen Saham pemda di Freeport Masih Dikaji JAKARTA,TAJUKTIMUR.COM - Alokasi 10 persen saham PT Freeport Indonesia (PTFI) untuk Pemerintah Daera...
Kanal: Ekonomi & Bisnis