Loading...

Kurs Rupiah Pagi Ini Dibuka Melemah 8 Poin di Level 13.335

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) – Pergerakan nilai tukar rupiah berakhir melemah pada perdagangan Selasa (25/7/2017), di tengah depresiasi mayoritas mata uang di Asia.

Rupiah ditutup melemah 0,14% atau 18 poin di Rp13.327 per dolar AS, setelah dibuka dengan pelemahan 0,05% atau 7 poin di posisi 13.316.

Sepanjang perdagangan kemarin, rupiah bergerak di kisaran Rp13.313 – Rp13.328 per dolar AS. Adapun pada perdagangan Senin (24/7), rupiah ditutup terapresiasi 0,03% atau 4 poin di posisi 13.309 per dolar AS.

Nilai tukar rupiah melemah terhadap dolar AS pada perdagangan hari ini bersama dengan mayoritas mata uang lainnya di Asia.

Yen Jepang memimpin pelemahan kurs Asia hari ini dengan 0,29%, diikuti oleh baht Thailand yang terdepresiasi 0,15%. Di sisi lain, peso Filipina dan dolar Singapura masing-masing terpantau menguat 0,22% dan 0,04%.

“Beberapa pelaku pasar mungkin mencoba menyesuaikan posisi dolar terhadap mata uang Asia menjelang pertemuan FOMC, sehingga sedikit membebani mata uang regional,” ujar Jitipol Puksamatanan, pakar strategi Krung Thai Bank, seperti dikutip dari Bloomberg.

The Fed diperkirakan akan tetap mempertahankan arah kebijakannya dalam pertemuan kebijakan yang berakhir pada Rabu (26/7) waktu setempat. Para investor pun menantikan pernyataan yang menyertainya demi mendapatkan petunjuk tentang bagaimana para pembuat kebijakan berencana untuk mulai mengurangi neracanya.

Sementara itu, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan kurs dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama hari ini terpantau turun 0,02% atau 0,016 poin ke 93,961 pada pukul 16.45 WIB.

Pagi tadi, indeks dolar dibuka dengan kenaikan 0,06% atau 0,054 poin di level 94,031, setelah pada perdagangan Senin berakhir menguat 0,13% di posisi 93,977.

Nilai tukar rupiah di pasar spot dibuka melemah 8 poin atau 0,06% ke level Rp13.335 per dolar AS.

Sebelum sore ini bergerak negatif, dolar AS sempat merangkak naik dari level terendah 13 bulan, menyusul data manufaktur dan jasa AS yang positif menjelang dimulainya pertemuan kebijakan Federal Reserve.

Pada Senin (24/7), survei indeks manajer pembelian (Purchasing Managers’ Index/PMI) dari Markit menunjukkan sektor manufaktur dan jasa AS meningkat di atas ekspektasi, sementara pertumbuhan bisnis zona euro pada awal semester kedua tahun ini melambat.

“Data PMI AS dari Markit berada di atas ekspektasi dan menunjukkan potensi pertumbuhan sementara PMI Eropa turun sedikit di bawah ekspektasi untuk membantu melunakkan euro,” kata Matt Simpson, Analis Senior ThinkMarkets, seperti dikutip Reuters.

“Namun, ekspektasi Fed yang sedikit dovish serta Gedung Putih yang tampaknya dalam gejolak kemungkinan akan menekan dolar lebih lanjut,” tambahnya.

(ant/and)

 

Berita Lainnya
Indonesia Halal Watch Dorong Lahirnya Auditor Produk Halal JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia Halal Watch (IHW) mendorong lahirnya auditor halal sesuai Undang...
Menperin Minta Insinyur Ciptakan Inovasi Industri 4.0 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menilai insinyur berperan penting...
Indonesia Tekankan Isu Digital dan Inklusivitas pada APEC JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Isu digital dan inklusivitas menjadi dua poin utama yang disampaikan pemer...
Jokowi: Selama Empat Tahun Pemerintah Bangun Fondasi Ekonomi JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan, selama empat tahun pemerintah...
Indonesia Pasar Potensial Produk Halal Jepang JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia dikenal sebagai negara dengan populasi muslim terbesar dunia. De...
Kanal: Ekonomi & Bisnis