Loading...

Presiden: Sudah Saatnya Indonesia Bantu Negara Lain

CIKARANG (TAJUKTIMUR.COM) — Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa sudah tiba saatnya bagi Indonesia untuk membantu negara-negara lain yang kondisi perekonomiannya berada di bawah Indonesia.

“Makanya saat saya kumpulkan dubes dan menteri-menteri. Saya sampaikan jangan kita minta lagi bantuan negara-negara lain. Kita sudah saatnya membantu negara lain, negara-negara kecil di bawah kita, sudah saatnya,” Presiden Joko Widodo di kawasan industri Delta Silicon, Cikarang, Jawa Barat, Selasa.

Presiden Joko Widodo menyampaikan hal itu ketika meresmikan pabrik bahan baku obat dan produk biologi milik PT Kalbio Global Medika (KGM), anak usaha PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) di Cikarang.

Padahal, menurut Presiden, Indonesia masuk ke dalam dua kelompok negara-negara dengan perekonomian besar yaitu kelompok G20 dan kelompok “Trillion Dollar Club” yaitu sebutan tidak resmi untuk negara-negara dengan Pendapatan Domestik Bruto (PDB) atau Gross Domestic Product (GDP) di atas 1 triliun dolar AS. Hingga tujuh tahun terakhir, jumlah negara yang masuk klub tersebut baru 15 negara, Indonesia masuk ke dalam kelompok itu pada 2017 lalu.

“Dan tahun lalu kita juga masuk ke dalam kelompok yang lebih istimewa lagi yaitu kelompok ‘trillion dollar club’, negara-negara yang punya ekonomi dengan senilai 1 triliun dolar AS per tahun, ini banyak yang kita tidak sadar. Kita juga sudah dimasukkan sebagai negara G20, tapi kita masih merasa negara miskin,” tambah Presiden.

Kondisi itu, menurut Presiden, harus menjadi suatu hal yang disyukuri dan akan terus didorong agar skala ekonomi Indonesia semakin meningkat.

“Kalau pertumbuhan ekonomi kita terus berada pada kisaran di atas 5 persen per tahun, dan kita juga terus mendorong sekuat tenaga untuk meningkatkan lagi pertumbuhan ekonomi itu. Katakanlah pertumbuhan kita 5-6 persen per tahun berarti ekonomi Indonesia akan naik dua kali lipat ini sehingga ekonomi kita akan jadi ekonomi dengan nilai dua triliun dolar AS paling lambat 2032. Banyak orang tidak punya hitung-hitungan seperti ini,” jelas Presiden.

(hfd/ttcom)

Berita Lainnya
Indonesia Halal Watch Dorong Lahirnya Auditor Produk Halal JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia Halal Watch (IHW) mendorong lahirnya auditor halal sesuai Undang...
Menperin Minta Insinyur Ciptakan Inovasi Industri 4.0 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menilai insinyur berperan penting...
Indonesia Tekankan Isu Digital dan Inklusivitas pada APEC JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Isu digital dan inklusivitas menjadi dua poin utama yang disampaikan pemer...
Jokowi: Selama Empat Tahun Pemerintah Bangun Fondasi Ekonomi JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan, selama empat tahun pemerintah...
Indonesia Pasar Potensial Produk Halal Jepang JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Indonesia dikenal sebagai negara dengan populasi muslim terbesar dunia. De...
Kanal: Ekonomi & Bisnis