Loading...

Inspiratif, Mahasiswa Difabel UGM Ciptakan Sepatu Antilumpuh

YOGYAKARTA, TAJUKTIMUR.COM — Mahasiswa difabel dari Program Studi Komputer dan Sistem Informasi Sekolah Vokasi Universitas Gadjah Mada Muhammad Fahmi Husaen berhasil mengembangkan sepatu untuk membantu mencegah kelumpuhan akibat kontraktur otot dan sendi engkel kaki.

Sepatu yang diberi nama “Achilles Physiotheraphy Orthosis” (Aveo) itu dikembangkan Fahmi bersama dua rekannya, Widiyanto dari Program Studi Komputer dan Sistem Informasi, dan Danar Aulia Husnan dari Program Studi Metrologi dan Instrumentasi Sekolah Vokasi UGM.

“Kami berharap alat ini bisa disempurnakan dan diproduksi secara masal untuk fisioterapi mandiri,” kata Fahmi saat jumpa pers di Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Jumat.

Pengembangan sepatu itu telah mengantarkan Fahmi dan dua rekannya memboyong 2 medali emas Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) Karsa Cipta pada Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) 2018 di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) kategori presentasi dan poster.

Menurut Fahmi pengembangan alat itu berangkat dari pengalaman pribadinya sebagai penderita “Duchne Muscular Distropy (DMD)”. Penyakit itu menyebabkan Fahmi tidak bisa berjalan sejak kelas 4 SD karena terjadi kekakuan otot dan sendi kaki.

“Ide awal dari pengalaman pribadi. Saya tidak pernah fisioterapi sehingga lama-lama menjadi kaku seperti sekarang ini. Dengan alat ini orang bisa melakukan pencegahan secara mandiri,” kata dia.

Ia menilai banyaknya masyarakat yang tidak melakukan fisioterapi saat terjadi gejala kelumpuhan antara lain karena ketidaktahuan atau terkendala biaya fisioterapi yang mahal. “Karena biaya fisioterapi yang standar ya lumayan mahal, apalagi kalau tidak menggunakan BPJS,” katanya.

Menurut dia, sepatu yang dikembangkan bersama dua rekannya itu mampu membantu masyarakat melakukan fisioterapi untuk mencegah kelumpuhan secara mandiri. Bahkan bisa digunakan oleh penderita stroke.

Alat yang menyesuaikan struktur telapak kaki manusia itu dilengkapi motor penggerak yang terhubung dengan telepon pintar melalui media bluethooth.

“Saat melakukan fisioterapi, pengguna bisa mengontrol pergerakan telapak kaki ke atas dan ke bawah melalui aplikasi. Bisa diatur dengan mode manual atau otomatis,” kata dia.

Berita Lainnya
Liburan ke Pantai Bareng Anak? Siapkan 5 Hal Berikut Ini TAJUKTIMUR.COM -- Berlibur ke pantai menjadi aktivitas yang sangat menyenangkan, terutama bersama sekeluarga dan bersama anak-anak. Mereka pasti akan ...
Benarkah Tato Berbahaya Bagi Tubuh? Simak Infonya TAJUKTIMUR.COM -- Sebelum membuat tato di tangan maupun area lain, ada baiknya Anda mencari informasi kesehatan terkait tato sebanyak mungkin. Perl...
Orang Indonesia Paling Lama Tujuh Menit tanpa Telepon JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah mengharapkan peran akademisi dan praktisi bidang komunikasi dalam membangun pola komunikasi yang baik dalam dunia...
Aktor Gaek Burt Reynolds Meninggal karena Serangan Jantung HOLYWOOD, TAJUKTIMUR.COM -- Aktor asal Amerika Serikat, Burt Reynolds meninggal dunia pada usia 82 tahun, Kamis (6/9) waktu setempat atau Jumat (7/9)....
Wew, Seperempat Pengguna di AS Hapus Akun Facebook WASHINGTON, TAJUKTIMUR.COM -- Lebih dari seperempat (26 persen) pengguna Facebook di Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka telah menghapus aplikasi ...
Kanal: Gaya Hidup