Loading...

Umat Kristiani di Maluku Utara Diminta Tidak Terprovokasi

TERNATE, TAJUKTIMUR.COM — Umat Kristiani di Maluku Utara (Malut) diminta tidak terprovokasi dengan persitiwa pemboman tiga gereja di Surabaya, Jawa Timur pada Minggu (13/5), karena peristiwa itu tidak terkait dengan agama.

“Persitiwa pemboman di Surabaya itu adalah tindakan teroris, jadi umat Kristiani jangan sampai terprovokasi dengan isu-isu yang dapat merusak kerukunan antar-umat beragama di daerah ini,” kata salah seorang tokoh Kristiani di Malut, Yanes Petalei di Ternate, Selasa.

Namun umat Kristiani di Malut harus tetap waspada dan segera melaporkan kepada pihak keamanan terdekat jika melihat atau mengetahui adanya orang yang mencurigakan atau yang tindakannya dapat mengganggu keamanan dan ketertiban masyarakat setempat.

Ia juga meminta umat Kristiani di Malut untuk terus menjaga silaturahmi dan persaudaraan dengan tetangga dan seluruh warga di lingkungan masing-masing, sehingga semangat kearifan lokal marimoi ngone futuru atau bersatu kita kuat tetap terpelihara dengan kehidupan keseharian.

Umat Kristiani di daerah ini tidak perlu khawatir datang ke gereja untuk melaksanakan ibadah, karena aparat keamanan setempat pasti akan memberikan jaminan keamanan, begitu pula umat lainnya di daerah ini akan melakukan hal yang sama.

Sementara itu, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Ternate, Usman Muhammad mengatakan aksi pemboman di tiga gereja di Surabaya tidak bisa dikaitkan dengan agama Islam, walaupun pelakunya diduga sebagai beragama Islam.

Islam dan agama lainnya tidak ada yang mengajarkan kekerasaan, apalagi yang sampai menimbulkan orang lain tidak berdosa meninggal dunia atau luka-luka, justru tindakan seperti ini sangat dilarang.

“Dalam Al-Quran disebutkan bahwa membunuh manusia tanpa alasan yang sesuai dengan ketentuan Islam sama artinya dengan membunuh semua manusia di dunia, jadi jelas sekali bahwa aksi pemboman di Surabaya itu merupakan perbuatan teroris,”katanya.

Oleh karena itu, umat Islam dan seluruh umat beragama lainnya di daerah ini diharapkan dapat menjadikan persitiwa pemboman di Surabaya tersebut sebagai momentum untuk terus memupuk rasa persaudaraan dan persatuan serta sikap toleransi, seperti yang telah dilakukan para leluhur dahulu.

Berita Lainnya
Ahok Dijadwalkan Keluar Mako Brimob Pagi Ini JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama (BTP) atau Ahok telah me...
Pemprov Maluku Utara berencana datangkan Investor India TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku Utara (Malut) berencana mendatangkan ...
Fahira Idris: Debat Capres Berikan Pencerahan kepada Rakyat JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Anggota DPD RI Fahira Idris mengemukakan, debat calon presiden putaran ked...
KPK tangkap bupati Mesuji Lampung JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali melakukan Operasi Tangkap Tanga...
Menpan-RB: Rekrutmen Calon ASN Papua dilaksanakan Maret 2019 BATAM, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Sy...
Kanal: Headline Maluku Utara