Loading...

Google Bantah Tuduhan Trump Soal Manipulasi Pencarian

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Google membantah tuduhan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang berpendapat perusahaan tersebut memiliki alasan politik karena hanya menampilkan berita buruk tentang dirinya di laman pencarian Google Search.

“Saat pengguna mengetik pertanyaan ke kolom Google Search, tujuan kami adalah memastikan mereka mendapatkan jawaban yang paling relevan dalam hitungan detik,” kata Google dalam keterangan resmi, dikutip dari laman Reuters, Selasa.

“Search tidak dirancang untuk agenda politis dan kami tidak bias dalam hasil pencarian mengenai ideologi politik. Setiap tahun, kami mengeluarkan ratusan perbaikan ke algoritme untuk memastikan mereka menampilkan konten berkualitas tinggi untuk menjawab pertanyaan pengguna. Kami terus bekerja untuk memperbaiki Google Search dan kami tidak pernah menampilkan urutan jawaban untuk memanipulasi sentimen politik”.

Trump melalui cuitan menyatakan mesin pencari Google menyembunyikan pemberitaan yang adil tentang dirinya. Ketika mengetik kata kunci “Trump News” atau berita Trump, dia menyebut hasil yang muncul adalah berita palsu, demikian istilah yang dia gunakan menurut Reuters.

“Mereka melakukan KECURANGAN, untuk saya dan yang lainnya,” kata dia.

Dia menyalahkan Google atas aksi yang menurut dia berbahaya karena menyiarkan situs media arus utama (mainstream) misalnya CNN, tapi, menekan suara-suara politik konservatif.

“Ini masalah yang sangat serius, akan dibahas,” kata dia.

Sebagai informasi, hasil pencarian di Google Search dipengaruhi berbagai faktor, yang akan dipelajari oleh algoritme Google. Google umumnya menghitung relevansi sebuah situs berdasarkan jumlah tautan ke laman tersebut.

Histori pencarian juga berpengaruh terhadap hasil pencarian, begitu juga dengan kata kunci yang digunakan. Situs-situs yang banyak diakses pembaca berpotensi muncul di urutan teratas pencarian.

Berita Lainnya
Pers Indonesia-Malaysia Garda Terdepan Tangkal Hoax Antar Bangsa KUALA LUMPUR, TAJUKTIMUR.COM - Berita hoax (bohong) merupakan ancaman serius bagi ketahanan kebangsaan masing-masing negara antar bangsa ke depan, termasuk di kawasan Ase...
Wan Azizah Wan Ismail Lepas Misi Kemanusiaan ke Palu KUALA LUMPUR, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Perdana Menteri Malaysia yang juga Menteri Wanita Keluarga dan Pembangunan Masyarakat, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail, melepas m...
China Mulai Kembangkan Truk Berbahan Bakar Hidrogen SHANGHAI, TAJUKTIMUR.COM - Para perusahaan energi di China bermitra dengan produsen mesin terkemuka untuk bersama-sama mengembangkan truk berbahan bakar hidrogen. Sebu...
Euromonitor: Jakarta akan menjadi Kota Terpadat Tahun 2030 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Euromonitor International dalam surveinya memaparkan bahwa Tokyo akan kehilangan 'mahkota' sebagai kota paling padat di dunia pada 2030. Mahkota...
Ismail dan Fatimah Nama Paling Popular di Malaysia KUALA LUMPUR, TAJUKTIMUR.COM - Putri Aura Nurr Ermily Amara Auliya Bidadari Nawal El Zendra binti Mohd Suffian adalah nama terpanjang di Malaysia dalam catatan Departemen...
Kanal: Internasional