Loading...

Kemenpar Promosi Pariwisata di Malaysia

KUALA LUMPUR (TAJUKTIMUR.COM) – Kementerian Pariwisata menyelenggarakan International Tourism Table Top (ITTT) di Double Tree by Hilton Hotel Kuala Lumpur, Malaysia, pada 7-8 Maret 2018.

“Kami membidik sekitar 50 buyers sedangkan 43 seller telah ambil bagian,” ujar Kepala Bidang Area IV Deputi Pemasaran I Regional II Kemenpar, Hari Budiarti di Kuala Lumpur, Kamis, (8/3/2018).

Dia mengatakan “buyers” yang hadir sekitar 50 agen lokal Malaysia melalui rekomendasi KBRI Kuala Lumpur, MATTA (Malaysian Association of Tour and Travel Agents), dan Airlines.

Sedangkan “sellers” berasal dari industri pariwisata Indonesia terdiri dari tour operator atau travel agent, atraksi wisata dan hotelier.

Dia mengatakan untuk menyeleksi ke-43 “sellers” tersebut Kemenpar bekerja sama dengan Dinas Pariwisata daerah, ASITA daerah, PHRI dan PUTRI.

“Malaysia menjadi fokus pasar wisatawan mancanegara ke Indonesia. Malaysia menduduki peringkat ke empat setelah Tiongkok, Eropa, dan Singapura. Tahun 2018, target Kemenpar untuk pasar Malaysia sebanyak 1.400.000 kunjungan sehingga diperlukan pendekatan dan inovasi untuk menggarap pasar ini,” ujar Hari.

Sejumlah destinasi utama ditawarkan dalam ITTT kali ini yakni Aceh, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kepulauan Riau, Sumatera Selatan, Jawa Barat, DKI Jakarta, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara Barat.

“Jumlah kunjungan wisatawan Malaysia ke Indonesia terus mengalami peningkatan. Tahun 2017 lalu, realisasi wisman Malaysia ke Indonesia mencapai 1.238.376. Atau, meningkat 1,05 persen jika dibandingkan tahun 2016, yang berjumlah 1.225.458,” katanya.

Dia mengatakan selain menggelar pertemuan bisnis, atau “B to B Meeting” dengan round robin system (buyers meets sellers) dilakukan juga sesi presentasi produk dengan narasumber perwakilan dari daerah prioritas nasional.

“Usai presentasi dilanjutkan dengan tanya-jawab dan acara jamuan makan. Semua bisa menanyakan lebih detail lagi produk-produk yang ditawarkan,” katanya.

Melalui ITTT KL, dia berharap lebih banyak terjalin kontrak bisnis antara “sellers” Indonesia dengan “buyers” Malaysia.

Selain itu, wisman Malaysia juga bisa mendapat update terbaru tentang destinasi pariwisata Indonesia dengan meningkatkan jumlah kunjungan wisman Malaysia ke Indonesia.

“Tahun ini strategi pemasaran yang diterapkan lebih fokus pada kegiatan hard selling, dan kerjasama dengan maskapai serta whole sellers,” tambahnya.

Kemenpar menetapkan tiga program prioritas untuk mendorong usaha pencapaian target 17 juta wisman tahun 2018 yaitu ViWI (Visit Wonderful Indonesia) 2018.

ViWI adalah program yang mensinergikan penyedia jasa transportasi, akomodasi, dan atraksi wisata untuk menawarkan paket menarik.

Dua program prioritasnya lainnya adalah pelaksanaan Calender of Events seperti Asian Games 2018 dan Annual Meeting IMF-WB 2018.

(as)

Berita Lainnya
Jokowi: Kurangi Ketergantungan Terhadap Satu Mata Uang SINGAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Jokowi mengatakan saat ini, kita menghadapi kondisi ekonomi glo...
Jokowi-Putin Bahas Isu Ekonomi SINGAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Indonesia dan Rusia melakukan pertemuan bilateral di Pusat Ko...
Presiden Jokowi Harapkan ASEAN Perkuat Sinergi SINGAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo menyatakan harapannya agar Perhimpunan Bangsa-Bangs...
DPR Optimis Hubungan Diplomatik Indonesia – Selandia Baru Meningkat Wellington, TAJUKTIMUR.COM - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo optimis pertemuan yang telah dilakukan ol...
Dubes Saudi Bantah Adanya Pelarangan Haji Palestina JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia Osama bin Mohammed Abdullah Al Shuai...
Kanal: Internasional