Loading...

Najib Razak Persoalkan Rekening Keluarganya Diblokir

KUALA LUMPUR, TAJUKTIMUR.COM — Mantan Perdana Menteri Malaysia Datuk Seri Najib Razak mempersoalkan ketidakadilan dan layanan yang diterimanya, termasuk pembekuan rekening pribadi dan keluarganya.

“Seperti Anda, saya adalah warga negara biasa dari bangsa ini, yang tunduk pada praduga tertentu dari hukum, asas praduga tidak bersalah, jaminan jalan untuk keadilan dan hak atas pengadilan adil,” demikian komentar Najib melalui akun media sosial Facebook dan Twitter pribadinya di Kualalumpur, Rabu.

Ia pun mengeluhkan posisinya yang sempat ditahan pada Selasa pekan lalu dan dituntut pada Rabu, namun dibebaskan pada hari sama dengan jaminan senilai sejuta Ringgit Malaysia (RM), setara dengan Rp3.6 miliar, dibayarkan dalam dua kali angsuran.

“Dua anakku mendukungku dan memenuhi perintah pengadilan. Pada Senin, berkat dukungan besar dari keluarga, teman dan pendukung, saya memenuhi ketentuan jaminan, yang ditetapkan pengadilan terhormat,” catat Najib.

Ia mengemukakan bahwa banyak yang menyadari semua rekening bank anak-anak dan cucunya dibekukan tanpa pemberitahuan, segera setelah pembayaran pertama jaminan diposkan pada Rabu.

“Mengapa anak-anak saya harus diperlakukan seperti itu ketika mereka bukan pihak dalam transaksi apa pun dan tidak pernah menerima kontrak atau berbisnis dengan pemerintah,” catatnya.

Najib mengungkapkan pula bahwa rekening bank pribadinya, yang dipertahankan bertahun-tahun, juga dibekukan pada Minggu lalu.

“Rekening bank ini tidak memiliki transaksi lain karena hanya digunakan untuk menerima gaji saya sebagai anggota parlemen dan pensiun saya sebagai Menteri Besar Pahang dari dasawarsa saya melayani pemerintah di tingkat negara bagian dan federal,” ungkapnya.

Dia menyatakan rekening pribadi itu tidak ada hubungannya dengan politik dan tidak ada hubungannya dengan hal berkaitan dengan penyelidikan pihak berwenang.

“Saya baru menyadari akun saya dibekukan ketika cek pribadi saya dikeluarkan untuk pembayaran perawatan kesehatan anak saya ditolak,” Najib menjelaskan.

Berita Lainnya
Maskapai Ryanair Batalkan 600 Penerbangan DUBLIN, TAJUKTIMUR.COM -- Maskapai Ryanair, yang bermarkas di Irlandia, mengumumkan perusahaan penerbangan itu telah membatalkan 600 penerbangan ke da...
Selama Piala Dunia, Wisatawan Asing Belanjakan USD1,5 miliar MOSKOW, TAJUKTIMUR.COM - Wisatawan asing membelanjakan kurang lebih USD 1,5 miliar di Rusia selama berlangsungnya Piala Dunia FIFA 2018. Menurut pe...
Kamboja Diterjang Banjir Bandang, 1.000 Keluarga Terpaksa Dievakuasi PHNOM PEHN, TAJUKTIMUR.COM -- Lebih dari 1.000 keluarga telah dievakuasi ke tempat penampungan yang aman karena banjir bandang telah melanda lima prov...
Israel Sahkan UU Negara Yahudi YERUSALEM, TAJUKTIMUR.COM - Parlemen Israel pada Kamis pagi ini melaksanakan pemungutan suara terkait pengesahan RUU Negara Yahudi. Pemungutan suara t...
Anak-anak Thailand yang Terjebak akan Muncul di Media BANGKOK, TAJUKTIMUR.COM -- Anak-anak remaja Thailand dan pelatih sepakbola mereka yang diselamatkan dari gua terendam banjir akan muncul pertama kali ...
Kanal: Internasional