Loading...

DPR Janji Fokuskan Pembangunan Bandara di Saumlaki

KABAR PARLEMEN – Wakil Ketua Komisi V Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) Michael Wattimena mengatakan, Komisi V akan membantu pembangunan perpanjangan run way Bandara Mathilda Batlayeri di Saumlaki, Maluku Tenggara Barat (MTB).

“Bandara saat ini ukuran run way-nya baru 1.641 meter, sementara untuk pesawat berbadan besar dibutuhkan minimal 1.800 sampai 2.500 meter. Tahun 2017 ini, Pemerintah Pusat dan Komisi V DPR RI sudah menganggarkan sekitar 209 meter. Sehingga saat ini panjangnya menjadi 1.850 meter. Tahun 2018 kita akan membuat sampai 2.000 dan kemudian ke depan menjadi 2.500,” ujar Michael di sela-sela peninjauan pembangunan perpanjangan run way Bandara Mathilda Batlayeri di Saumlaki, beberapa hari lalu.

Bandara Udara Mathilda Batlayeri di Saumlaki, MTB mulai dioperasikan 9 Mei 2014 bisa didarati pesawat jenis ATR-72 atau Wings. Pengoperasian Bandara Mathilda Batlayeri ini, untuk mendukung kelancaran pemerintahan, pembangunan dan pelayanan sosial, serta untuk mendukung kegiatan kontraktor eksplorasi pengeboran pada lapangan gas abadi di Blok Masela.

“Tujuan Komisi V ke bandara ini, adalah untuk melihat dari dekat pembangunan yang dibiaya APBN tahun 2017 dan sementara berjalan kita akan usahakan ke depan pada tahun 2018 akan memprogramkan sampai 2.000 meter,” ujar politisi dapil Papua Barat ini.

Sebelumnya dalam kesempatan yang sama sebelum melakukan peninjauan pembangunan perpanjangan run way, Kepala Bandara Udara Mathilda Batlayeri Humam memaparkan tahun 2017 ini ada pekerjaan perpanjangan run way menjadi 1.850 X 30 meter, dan target pada tahun 2018 perpanjangan run way menjadi 2.000 x 45 meter.

Humam menyampaikan, bahwa pengembangan bandara terkendala antara lain belum tersedianya Depo Pengisian Bahan Bakar Pesawat Udara (DPBU). “Pesawat Garuda kapasitas 72 seat hanya bisa terisi 60 seat, hal ini dilakukan agar bahan bakar cukup untuk penerbangan Ambon-Saumlaki- Ambon,” katanya melalui siaran pers.

Diharapkan tahun depan, DPBU bisa direalisasikan berada di Bandara Udara Mathilda Batalyeri Saumlaki ini untuk menunjang operasional. Sebab walaupun memiliki run way 2.000 x 45 kalau belum tersedia DPBU pesawat boeing pun belum bisa mendarat.

Selain DPBU, yang menjadi kendala di bandara ini adalah belum siapnya fasilitas tower bandara. Tower yang ada saat ini yang dibangun dengan APBN pada tahun 2013 baru selesai pembangunan rangkanya saja. Pembangunan dengan dana APBN ini dilakukan dengan tiga tahap yaitu 2013, 2014 dan 2015. Humam mengatakan, tahun 2015 penyelesaian tidak bisa dilakukan karena sudah terbentuk Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia (LPPNPI) sehingga terkait dengan pengembangan tower dan peralatan navigasi semua menjadi kewenangan LPPNPI atau Airnav.

Saat ini, bandara tidak bisa melanjutkan penyelesaian pembangunan dari tower tersebut. Ia mengaku sudah berkoordinasi dengan LPPNPI, dan LPPNPI menyatakan siap untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut hanya terkendala aset, karena asetnya belum dihibahkan dari Kementerian Perhubungan ke LPPNPI.

(and/ttcom)

Berita Lainnya
F-PKS Wacanakan Bentuk Angket BPJS Kesehatan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Fraksi PKS DPR mewacanakan pembentukan Panitia Khusus Hak Angket terkait p...
Otonomi Daerah Harus Memperkuat NKRI SUMEDANG, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Fraksi Partai Golkar di Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR), Agun ...
Komisi VIII DPR Berharap Penyelenggaraan Haji Lebih Baik JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Komisi VIII Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) , Ali Taher Parasong meneg...
DPR Dorong Pemerintah Libatkan Kontraktor Lokal dalam Proyek APBN SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi V mendorong pemerintah melibatkan kontraktor lokal dalam mengerjak...
DPR dan Parlemen Inggris Perkuat Kerjasama Di Lima Sektor Prioritas JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Delegasi parlemen yang dipimpin Wakil Ketua DPR RI Fadli Zon didampingi ol...
Kanal: Kabar Parlemen