Loading...

Maluku Utara Bangun Rumah Budaya 16 Pulau 3T

WONRELI, TAJUKTIMUR.COM – Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Maluku Utara akan membangun rumah budaya 16 pulau terdepan, terluar dan tertinggal (3T) di Pulau Kisar, Kabupaten Maluku Barat Daya.

Kepala BPCB Maluku Utara (Malut) Muhammad Husni di Wonreli, Kecamatan Pulau-Pulau Terselatan, Kamis, mengatakan rumah budaya 16 pulau 3T akan dipusatkan di Desa Purpura, Kecamatan Kisar Utara, salah satu wilayah yang didiami oleh suku Meher, satu dari dua suku asli Kisar.

Rumah budaya dibangun untuk menjadi pusat informasi dan pengetahuan terkait sejarah dan budaya masyarakat di pulau-pulau 3T, termasuk situs-situs prasejarah, baik yang sudah teregistrasi sebagai cagar budaya, maupun yang baru didata.

Pembangunan yang dimulai dengan proses kajian, diupayakan bisa segera dilaksanakan pada 2019.

“Rencana kami tahun depan sudah bisa dilakukan step by step. Selain sebagai pusat data dan informasi mengenai budaya dan sejarah pulau-pulau 3T, rumah budaya juga bisa dijadikan sebagai pusat pengembangan komunitas muda di sana,” katanya.

Pulau Kisar, kata Husni, dipilih sebagai lokasi beradanya rumah budaya 16 pulau 3T, karena sejauh ini objek seni cadas prasejarah, berupa lukisan-lukisan prasejarah di dinding gua paling banyak ditemukan di sana, menyebar hampir di seluruh wilayah Kisar.

Sebagian besar di antaranya adalah lukisan cap tangan dengan teknik semprot atau hand stensil. Sedangkan sebagian lainnya berupa lukisan dengan motif yang lebih beragam, seperti manusia menari, binatang, perahu dan lainnya. Motif-motif tersebut memiliki persamaan dengan motif seni cadas yang menjadi ciri khas budaya prasejarah ras Austronesia.

Desa Purpura termasuk salah satu wilayah di Kisar yang juga menyimpan banyak lukisan cap tangan dengan teknik hand stensil di ceruk dan bebatuan cadas. Terbanyak berada di komplek perbukitan cadas Kuil Aulapa, yang berada sekitar 700 meter dari bandara John Becker.

“Sampai hari ini lukisan prasejarah yang ditemukan di pulau-pulau 3T, paling banyak itu di wilayah Kisar,” ujarnya.

Berada di Selat Wetar, Pulau Kisar memiliki topografi wilayah yang kering dan dikelilingi oleh bebatuan kapur dan cadas. Penduduk aslinya adalah suku Meher dan Oirata. Mayoritas dari mereka bermata pencaharian bertani, beternak dan melaut yang disesuaikan berdasarkan musim.

Sedangkan bahasa sehari-hari yang digunakan oleh masyarakat Kisar adalah bahasa tradisional Meher dan Oirata, serta dialek Melayu Ambon.

Selain peninggalan budaya prasejarah berupa lukisan-lukisan cap tangan dan beragam motif lainnya, Pulau Kisar juga menyimpan berbagai tinggalan lain, seperti benteng kolonial, rumah-rumah tua dan lutur atau pagar batu penanda hunian tua di masa lalu.

Berita Lainnya
Pemkot Arahkan Investor ke Wilayah Ternate Selatan TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kota (Pemkot) Ternate, Maluku Utara (Malut) mengarahkan investo...
Pemkot Ternate Tuntaskan 22 Hektare Kawasan Kumuh TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kota (Pemkot) Ternate, Maluku Utara (Malut) hingga akhir 2018 t...
Polres Ternate Raih Predikat Zona WBK TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Kementerian Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan-RB) memberik...
Walikota ajak Masyarakat jaga Terumbu Karang di Jikomalamo TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Wali Kota Ternate Burhan Abdurahman mengajak masyarakat untuk menjaga teru...
KNPI Tidore Canangkan Pemuda Pengawal Pemilu TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kota Tidore Kepulauan (Tikep), Mal...
Kanal: Maluku Utara