Loading...

Morotai Dipersiapkan Jadi Pangkalan Militer Terpadu Indonesia Timur

MOROTAI, TAJUKTIMUR.COM – Pangkalan TNI-AU Leo Wattimena di Pulau Morotai, Maluku Utara (Malut) terus disiapkan menjadi pangkalan militer terpadu untuk perkuat pertahanan di wilayah timur Indonesia.

“Sesuai program dari pusat, pembangunan Morotai sebagai pangkalan militer terpadu itu sudah terealisasi pada 2020,” kata Danlanud TNI-AU Leo Wattimena Kabupaten Pulau Morotai, Kolonel navigator Arif Budiyanto di Ternate, Sabtu.

Khusus dari TNI-AU, fasilitas yang akan dibangun untuk mendukung pengembangan Pulau Morotai sebagai pangkalan militer terpadu di antaranya juga akan dibangun dermaga dengan menyiapkan personel TNI-AL untuk mendukung konsep pangkalan terpadu yang diperkuat dengan instalasi kapal selam seperti di Kepulauan Natuna.

Selain itu, Bandara Leo Wattimena Pulau Morotai akan menjadi sebagai pangkalan militer terpadu dan untuk konsep pertama dalam menjadikan Morotai sebagai pangkalan militer terpadu, TNI telah menyiapkan pembangunan satuan radar yang akan dilaksanakan di Tanjung Sofi Kecamatan Morotai Utara.

Bahkan, kekuatan udara maka Lanud membangun instalasi seperti tempat parkir bagi pesawat tempur yang memadai untuk alutsista.

“Morotai yang berada di bibir pasifik dan berbatasan langsung dengan negara tetangga serta menjadi lokasi peninggalan perang dunia II pada 15 September tahun 1944 silam, menjadi alasan utama pemerintah pusat untuk melakukan perkuatan militer di wilayah tersebut dan bukan di Bandara Babullah Ternate,” ujarnya.

Selain pembangunan satuan radar dan satuan rudal, TNI juga akan menambahkan detasemen pertahanan udara yang juga ditempatkan di seputaran Lanud Leo Watimena yang ditambah dengan penempatan satu Batalyon TNI-AD di Morotai yang diimbangi dengan pembangunan pangkalan TNI-AL.

Akan tetapi, saat ini kendala yang dihadapi Lanud Leo Wattimena yakni kekurangan personel sekitar 100 hingga 130 personel, karena setiap saat pesawat dari Skaudron V berpusat di Makassar mendarat di landasan Leo Wattimena di Morotai,” ujarnya.

Dia mengakui, ada bandara di berbagai kabupaten/kota di Malut, sehingga dengan personel yang terbatas maka akan dijadikan skala prioritas, seperti tingkat politik ekonominya meningkat, maka akan tempatkan personel TNI-AU.

Selain membangun radar milik TNI-AD, nantinya pemerintah juga akan menempatkan satuan rudal yang bertujuan untuk melindungi radar tersebut, dan satuan rudal itu akan ditempatkan di Lanud Leo Watimena Morotai.

Berita Lainnya
Pemkot Tidore Siap Bangun RSI Internasional TIDORE, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kota (Pemkot) Tidore Kepulauan (Tikep), Maluku Utara (Malut) mengakui, investor asal Brunei Darussalam akan membangun Rumah Sakit Isla...
Paslon AGK-YA Unggul 1.352 Suara, KPU: Tunggu Rekap di Tingkat Bawah TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Berdasarkan hasil penghitungan cepat (Quick Count) Pemungutan Suara Ulang (PSU) pilkada Maluku Utara (Malut) di tiga kecamatan, pasangan Abdul G...
Disperindag Ternate: Swalayan Wajib Tampung Produk IKM TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Seluruh swalayan, restoran, dan hotel di Kota Ternate, Maluku Utara, akan diwajibkan untuk menampung minimal 20 persen produk industri kecil men...
Masyarakat Ternate Dukung Rekomendasi MUI tentang Larangan Joget TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Kalangan tokoh masyarakat di Kota Ternate, Maluku Utara (Malut) mendukung rekomendasi Majelis Ulama Indonesia (MUI) Ternate kepada pemerintah ko...
Tim Pemenangan AGK-YA Klaim Menang PSU Maluku Utara TERNATE, TAJUKTIMUR.COM - Tim Relawan Pemenang pasangan calon  Gubernur dan Wakil Provinsi Maluku Utara (Malut) Abdul Gani Kasuba – Al Yasin Ali (AGK-YA) dengan nomor uru...
Kanal: Maluku Utara