Loading...

DPR: 181 Miliar Dana Haji Telah Diinvestasikan untuk Perguruan Tinggi Islam Negeri

BANDA ACEH, TAJUKTIMUR.COM – Anggaran sebesar Rp181 miliar dana haji telah diinvestasikan untuk Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) di Provinsi Aceh, kata Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Marwan Dasopang.

“Pada tahun anggaran 2018, lebih dari Rp181 miliar dana haji sudah diinvestasikan untuk pembangunan fasilitas pendidikan di Aceh,” kata Marwan dalam pertemuan dengan PTKIN se Provinsi Aceh di Gedung Rektorat Lantai-II Universitas Islam Negeri (UIN) Ar-raniry, Darusslam, Banda Aceh, Kamis.

Dia secara rinci menyatakan, dana haji tersebut diinvestasikan untuk pembangunan kampus Islam dalam bentuk Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) meliputi, UIN Ar-Raniry, Darussalam, Banda Aceh Rp26 milar, STAIN Gajah Putih Takengon Rp37,7 milar.

Kemudian, STAIN Teuku Dirundeng Meulaboh Rp26 milar, IAIN Malikul Saleh, Lhokseumawe Rp49,9 milar dan IAIN Zawiyah Langsa Rp41,5 miliar.

“Dana haji yang diinvestasikan untuk pembangunan infrastruktur pendidikan PTKIN dalam bentuk SBSN harus dikelola dengan amanah, tepat dan cepat,” kata Politisi Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) asal Sumatera Utara itu.

Kunjungan kerja rombongan Komisi VIII DPR RI yang berjumlah 19 orang tersebut dalam rangka masa reses persidangan I 2018-2019 ke Provinsi Aceh itu guna mengetahui program pembiayaan dana haji atau SBSN untuk pembangunan infrastruktur PTKIN di provinsi paling Barat Indonesia.

“Dana haji ini dipinjamkan oleh negara untuk percepatan pembangunan kampus Islam dan hasil kajian kita penggunaannya sangat tepat untuk membangun infrastruktur pendidikan yang berbasis keagamaan sesuai dengan syariah,” ujarnya.

Sedangkan, Wakil Rektor II UIN Ar-Raniry Bidang Administrasi Umum, Perencanaan dan Keuangan, Dr H Syahbuddin MAg mengakui, investasi infrastruktur dalam bentuk SBSN tersebut sangat bermanfaat untuk percepatan pembangunan fasilitas pendidikan.

“Investasi SBSN ini sangat bermanfaat untuk PTKIN dan dari sumber dana haji yang sudah selesai pembangunan yaitu, Gedung Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEBI), Psikologi dan kemudian yang akan kita Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Pemerintahan (FISIP) serta Laboratorium terpadu,” katanya.

PTKIN Provinsi Aceh juga bersepakat, SBSN itu tetap berlanjut demi percepatan pembangunan di “Bumi Serambi Mekkah” agar fasilitas yang dimiliki perguruan tinggi memadai demi menungjang pendidikan generasi bangsa dimasa yang akan datang.

“Semua yang hadir di sini menginginkan SBSN tidak berakhir agar kami bisa melanjutkan pembangunan fasilitas pendidikan,” ujar Syahbuddin.

Pertemuan Komisi VIII DPR RI dalam rangka peninjauan penerimaan SBSN pada PTKIN dan Kantor Wilayah (Kanwil) kementerian Agama Provinsi Aceh tersebut dihadiri Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Aceh, M Daud Pakeh, Wakil Rektor II UIN Ar-Raniry, Dr H Syahbuddin MAg, Rektor IAIN Zawiyah Langsa, Dr Zylkarnaini MA.

Hadir juga Rektor IAIN Malikul Saleh Lhokseumawe, Dr Drs Hafifuddin MAg, Pelaksana Tugas (Plt) Ketua STAIN Gajah Putih Takengon, Dr Zulkarnain MAg, Ketua STAIN Teuku Dirundeng Meulaboh, Drs Syamsuar,MA,PhD.*

Berita Lainnya
Pakar: Jokowi-Prabowo Pilih ‘Main Aman’ di Debat Capres SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM - Pakar komunikasi politik asal Universitas Airlangga Suko Widodo menilai k...
Kementerian LHK Digabung, Ini Penjelasan JK JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan penggabungan Kementerian Lingkungan...
KPU: Debat Kedua Pilpres Lebih Lancar JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman, mengatakan pelaksanaan d...
Indef: Visi Jokowi Terkait B100 Sulit Dicapai JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Berly ...
Soal Ledakan, Wiranto: Ada pihak yang iseng dan usil sengaja membuat kericuhan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam), Wi...
Kanal: Nasional