Loading...

Hasil Indeks Persepsi Korupsi 12 Kota di Indonesia Tinggi

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) – Indeks Persepsi Korupsi Indonesia rerata di 12 kota mencapai skor 60,8. Indeks tersebut dihitung dari rata-rata persepsi pelaku mengenai lima komponen yakni prevalensi korupsi, akuntabilitas korupsi, motivasi korupsi, dampak korupsi dan efektivitas pemberantasan korupsi.

Adapun 12 kota tersebut yakni Jakarta Utara, Pontianak, Pekanbaru, Balikpapan, Banjarmasin, Padang, Manado, Surabaya, Semarang, Bandung, Makassar dan Medan. Jakarta Utara merupakan kota dengan skor tertinggi yakni 73,9 dan Medan dengan skor terendah yakni 37,4.

Berdasarkan hasil survei yang dilakukan oleh Transparansi Internasional Indonesia (TII) setidaknya 17% pelaku usaha pernah gagal mendapatkan keuntungan karena pesaing memberikan suap kepada penyelenggara negara.

Kota dengan presentasi suap tertinggi adalah Bandung sebesar 10,8% dari total biaya produksi. Sementara itu kota dengan persentase biaya suap terendah adalah Makassar yakni 1,8% dari total biaya produksi.

Sementara, instansi paling terdampak korupsi adalah legislatif, peradilan dan kepolisian, sementara sektor yang paling terdampak korupsi yakni perizinan, pengadaan, penerbitan kuota perdagangan sementara sektor lapangan usaha yang dinilai paling tinggi potensi suapnya yakni air minum, perbankan dan kelistrikan.

Lembaga antikorupsi dipercaya memiliki peran yang sangat signifikan dalam mencegah dan memberantasan korupsi, sementara partai politik dianggap mempunyi kemampuan peran dan tata kelola pencegahan dan pemberantaqsan korupsi yang rendah.

Dari survei itu juga diperoleh informasi penghambat pemberantasan korupsi terbesar adalah karena korupsi bukan dianggap sebagai masalah penting yakni mencapai skor 61,5 dari 100 dan tiga dari 10 pelaku usaha tahun mengenai strategi nasional pencegahan korupsi dan aksi pencegahan di daerah dan lima dari 10 pelaku usaha tahu adanya UU Tipikor.

Temuan lainnya adalah pihak ketiga yang paling sering digunakan oleh pelaku usaha dalam berinteraksi dengan layanan publik. Dalam survei itu, TII mewawancarai 1.200 pelaku usaha yang tersebar di 12 kota pada Juni-Agustus 2017.

Adapun persebaran skala perusahaan yakni 41% perusahaan kecil, 29% perusahaan menengah dan 30% perusahaan besar. Sementara itu jika dilihat dari persebaran sektor industri 3% pelaku usaha di bidang keuangan, 15% konstruksi, 26% perdagangan, 26% jasa dan 30% dari sketor manufaktur.

(dwisan/ttcom)

Berita Lainnya
Presiden Jokowi Lantik Andika Perkasa sebagai KSAD JAKARTA, TAKUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo pada Kamis, 22 November 2018, melantik Letnan Jendera...
Menag Menyayangkan Maraknya Tebar Kebencian BOGOR, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin menyayangkan maraknya fenomena ...
PKS Usul Hapus Pajak Sepeda Motor dan Berlakukan SIM Seumur Hidup TAJUKTIMUR.COM, JAKARTA  -- Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menjanjikan jika menang pada pemilu 2019...
82 Korban Lion Air JT 610 Belum Teridentifikasi JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Hingga kini masih tersisa 82 orang korban Lion Air JT 610 yang belum terid...
IKKT: Pendidik PAUD Merupakan Ujung Tombak Dalam Pembinaan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Pendidik Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) merupakan ujung tombak dalam pem...
Kanal: Nasional