Loading...

Idrus Minta Kader Golkar yang Kecipratan Uang Kembalikan ke KPK

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM — Mantan Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham mengimbau agar para kader golkar yang menerima uang dengan cara tidak sah mengenmbalikannya ke KPK.

“Kalau ada kader-kader Golkar yang memang mengambil uang, kembalikan. Ini kalau kita cinta Golkar,” kata Idrus di gedung KPK Jakarta, Jumat.

Idrus adalah tersangka dalam perkara dugaan penerimaan hadiah atau janji kepada anggota DPR terkait kesepakatan kontrak kerja sama pembangunan PLTU Riau 1 (PLTU Mulut Tambang Riau 1) berkekuatan 2 x 300 mega watt di Provinsi Riau.

“Selaku mantan Sekjen yang cukup lama, saya mengimbau kepada seluruh keluarga besar Partai Golkar, utamanya pada kader Golkar yang terkait dengan hukum, kalau memang kita cinta kepada Golkar, kita sayang kepada Golkar, ya mari kita berbuat untuk Golkar. Misalkan, kalau memang tidak ada kaitan sama Golkar, ya jangan kita mengatakan ada kaitan dengan Golkar. Jangan jadi polemik, itu tidak bagus,” tambah Idrus.

Tersangka lain dalam kasus ini yaitu Wakil Ketua Komisi VII DPR dari fraksi Partai Golkar Eni Maulani sudah mengembalikan uang Rp500 juta pada 30 Agustus 2018. Eni juga beberapa kali mengatakan penerimaan uang itu terkait dengan dana musyawarah nasional luar biasa (munaslub) Golkar sebesar Rp2 miliar.

“Siapapun dan terus terang saja, saya sudah bicara kepada pimpinan Golkar hari ini, supaya koordinasikan, sayang Golkar, misalkan, disebut nama-nama Golkar cukup banyak. Siapapun dia menyebut katakanlah 10 (nama) disebut, 15 (nama) disebut, nama Golkar, kemudian hitung saja satu orang beritanya 5 hari atau 10 hari, ya berarti sudah seratus hari lebih, sudah 3-4 bulan,” tutur Idrus.

Idrus mengkhawatirkan pemberitaan itu akan mempengaruhi suara Golkar dalam pilpres dan pileg 2019.

“Ini sudah menghadapi pemilu, jadi kalau kita sayang Golkar, dan kita ingin betul-betul Golkar maju, ya sudah jangan kaitkan dengan Golkar kalau tidak ada kaitannya,” ungkap Idrus.

Namun, Idrus tidak menyebutkan apakah ada pengembalian uang dari Partai Golkar ke KPK.

“Saya tidak tahu (ada pengembalian uang), tanya dong pimpinan. Ini masih anggap saya (pimpinan Golkar), saya sudah bukan pimpinan. Hari ini saya diperiksa sebagai saksi terhadap saudari Eni Saragih dan saudara Kotjo, hanya melengkapi berkas yang sudah sebelumnya, jadi tidak banyak,” ungkap Idrus.

Berita Lainnya
Perludem: Waspadai Hoaks sebagai Jalan Pintas Menangi Pemilu 2019 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Lembaga Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) meminta seluruh pihak mewaspadai penggunaan hoaks dan politik tran...
1.000 Polisi Amankan Penetapan Capres-Cawapres di KPU JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono mengatakan, Polda Metro Jaya akan mengerahkan 1.000 personel kepolisian ...
Waspadai peningkatan potensi hujan lebat di sebagian wilayah Indonesia JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Pusat meminta masyarakat untuk waspada terhadap potensi adanya peningka...
Tiga Kapal Perang Jepang Singgahi Jakarta JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Tiga unit kapal perang milik Angkatan Laut (AL) Jepang tengah singgah di perairan Teluk Jakarta dan Pelabuhan Tanjung Priok ...
Presiden: Cukai Rokok untuk Layanan Kesehatan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo menjelaskan secara singkat soal cukai rokok dan layanan kesehatan. Dia menyatakan, 50 persen penerimaan...
Kanal: Nasional