Loading...

Indonesia Kekurangan Insinyur Profesional

BANDUNG, TAJUKTIMUR.COM — Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro menyatakan Indonesia kekurangan insinyur profesional sehingga pengembangan teknologi tertinggal jauh dibandingkan dengan negara-negara lain.

“Kebutuhan sarjana teknik berkualitas sangat dibutuhkan apalagi ada liberalisasi sektor jasa. Salah satu profesi yang terbuka di ASEAN Economic Community,” ujar dia di Kampus ITB, Kota Bandung, Rabu.

Ia mengatakan banyak lulusan teknik atau insinyur yang kemudian tidak menekuni bidangnya dan memilih bekerja di sektor lain.

Dalam catatannya, terdapat sekitar 750 ribu lulusan teknik di seluruh Indonesia dan hanya 9.000 orang yang fokus dalam profesi insinyurnya.

“Maksud bekerja dalam profesi insinyur maksudnya, karena insinyur bukan sekadar gelar akademik tapi sarjana, tapi ada profesinya,” kata dia.

Menurut dia, ada beberapa faktor yang membuat lulusan teknik tidak fokus terhadap profesinya, yakni seseorang yang kuliah di jurusan teknik hanya mengejar titel.

“Mereka mungkin dapet gelar dari ITB, jadi setelah lulus dia ingin bekerja apa saja,” kata dia.

Selain itu, katanya, iklim perguruan tinggi yang dinilai kurang dalam mewadahi atau menciptakan minat mahasiswanya untuk terus berkarir sebagai insinyur.

“Atau mungkin dari pemerintah juga kita kurang memperhatikan penghargaan yang cukup untuk profesi insinyur, baik dalam lapangan kerjanya maupun skema remunerasi. Jadi ini hal-hal yang harus diperbaiki kalau kita ingin punya insinyur lebih banyak,” kata dia.

Untuk itu, ia mendorong agar perguruan tinggi-perguruan tinggi di Indonesia, khususnya yang fokus terhadap teknik, terus melahirkan lulusan yang unggul dan berkualitas.

Ia optimistis dengan banyaknya insinyur yang tetap bekerja sesuai bidangnya akan membuat Indonesia menjadi negara maju pada 2045.

“Tidak lagi semata mata China atau India, sudah saatnya Indonesia menjadi negara ketiga yang terdepan dalam IT,” kata dia.

Berita Lainnya
Gunung Anak Krakatau alami 49 kegempaan Letusan BANDARLAMPUNG, TAJUKTIMUR.COM - Gunung Anak Krakatau di Selat Sunda, Kabupaten Lampung Selatan, Provinsi Lampung sepanjang Kamis (18/10) hingga Jumat dini hari mengalami ...
Heli MI-8 Lakukan ‘Water-Bombing’ Wilayah Terdampak Likuifaksi Sulteng PALU, TAJUKTIMUR.COM – Helikopter MI-8 mulai melakukan kegiatan water-bombing atau pengemboman material disinfektan di wilayah terdampak likuifaksi, seperti Petobo, Balar...
Iklan Rekening Dianggap Curi Start Kampanye, Ini Komentar Erick Thohir JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo-Ma'ruf Amin menanggapi soal adanya dugaan pelanggaran kampanye dalam pemasangan iklan berisi nomor reken...
Istri Meninggal Dunia Saat Suami Tunaikan Tugas SAR di Palu PALU, TAJUKTIMUR.COM — Alfrits Rottie, anggota Basarnas Gorontalo sedang sibuk melakukan misi kemanusiaan terhadap korban gempa bumi dan tsunami di Sulawesi Tengah, tiba-...
Ketika Suara Kaum Ibu Menjadi Kekuatan Politik JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Tingginya tingkat populasi (jumlah) kaum perempuan di Indonesia ternyata menjadi target tersendiri dalam dunia politik terutama saat pilpres. Ta...
Kanal: Nasional