Loading...

Ini Lima Prioritas Program Pemerintah di Tahun 2019

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) – Pemerintah Indonesia memprioritaskan lima kegiatan nasional di tahun anggaran 2019 yang didukung APBN.

“Yang dibahas mengenai RKP (Rencana Kerja Pemerintah) 2019 sebagai persiapan untuk APBN 2019, tema yang akan kita bahas di 2019 adalah pemerataan pembangunan untuk pertumbuhan berkualitas dan ada lima prioritas nasional yang nantinya akan dijabarkan dalam program dan kegiatan prioritas,” kata Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/ Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro di lingkungan istana kepresidenan Jakarta, Senin.

Ia menyebut bidang prioritas pertama adalah pembangunan manusia.

“Di situ kita akan membahas mengenai pelayanan dasar terhadap warga negara, demikian juga upaya pengentasan kemiskinan, pengurangan ketimpangan dan tadi ada arahan Presiden untuk kita lebih pada masalah gizi buruk dan stunting, ini menjadi prioritas nasional dan fokus pembangunan manusia,” tambah Bambang.

Prioritas kedua adalah pengurangan kesenjangan antarwilayah.

“Kita harus fokus untuk perbaikan konektivitas, sehingga bisa mengurangi biaya logistik dan juga biaya logisitik ini diharapkan melalui tol laut yang lebih efektif,” ungkap Bambang.

Ketiga adalah menciptaan nilai tambah baik sektor pertanian, manufaktur dan sektor jasa.

“Bagaimana agar pertumbuhan manufaktur kita bisa tumbuh di atas lima persen dan bagaimana agar pariwisata kita bisa terus tumbuh sebagai penyumbang devisa yang penting ditambah dengan aspek perbaikan tenaga kerja termasuk akan dibahas khusus mengenai standar kerja dan kompetensi dari tenaga kerja sendiri,” jelas Bambang

Keempat yaitu mengenai ketahanan pangan energi dan air.

“Kelestarian lingkungan untuk bisa menjaga sumber daya air dan memastikan ketahanan energi khususnya energi baru dan terbarukan,” kata Bambang.

Bidang kelima adalah stabilitas keamanan nasional dan pengamanan pemilu.

“Tahun 2019 adalah tahun terakhir dan kita akan fokus agar pertumbuhan ekonomi yang berbasis investasi, ekspor dan perbaikan konsumsi rumah tangga bisa terwujud. Intinya proyek yang sudah berjalan sekarang diharapkan bisa dituntaskan pada 2019,” ujar Bambang.

(as)

Berita Lainnya
Pemprov DKI Antisipasi KLB DBD JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakar...
Presiden Tegaskan Pentingnya Nurani dalam Berpolitik KARAWANG, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo menghadiri acara p...
Kemenhub Upayakan Tarif Angkutan Transportasi Tidak Mengalami Peningkatan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, Sabtu (19/1), mendengarkan...
Pemkot Depok Telah Berikan Santunan Kematian Rp 3,2 Miliar DEPOK, TAJUKTIMUR.COM - Dinas Sosial (Dinsos) Pemerintah Kota (Pemkot) Depok telah memberikan santun...
Pakar Hukum: Pembebasan Baasyir Bisa Kacaukan Sistem Hukum JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Pakar Hukum Pidana Universitas Trisakti, Abdul Fickar Hadjar menilai pembe...
Kanal: Nasional