Loading...

Jokowi ajak Demokrat Jalankan Agenda Bersama Pemerintah

BOGOR (TAJUKTIMUR.COM) – Presiden Joko Widodo mengajak keluarga besar Partai Demokrat untuk menjalankan agenda reformasi politik dalam kehidupan berdemokrasi bersama-sama dengan pemerintah.

“Saya ingin mengajak keluarga besar Partai Demokrat bersama-sama kami menjalankan agenda bersama,” kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat memberikan sambutan dalam acara Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Tahun 2018 Partai Demokrat di Sentul International Convention Center (SICC), Babakan Madang, Bogor, Sabtu.

Ia menyebut proses pemilu yang jujur dan adil belum cukup untuk mewujudkan reformasi politik dengan dimensi sistem ketatanegaraan yang baik.

“Reformasi politik tidak cukup hanya pada sampai dimensi sistem ketatanegaraan, tidak pula hanya sebatas proses pemilu yang jurdil. Selain di legal formal dan prosedural dalam berpolitik ada dua hal yang saya tekankan di sini,” kata Presiden.

Hal pertama dalam agenda bersama tersebut yang ditekankannya, yakni harus terus membangun kedewasaan berpolitik.

Menurut dia, etika, tata krama, dan juga keadaban dalam berpolitik wajib untuk dibangun dengan matang.

“Kedua, kita harus membuat demokrasi lebih dirasakan oleh rakyat. Yaitu demokrasi yang lebih menyejahterakan rakyat, yang lebih memakmurkan rakyat,” katanya.

Dua hal tersebut, kata Presiden, merupakan agenda penting dalam pembangunan politik di Indonesia, termasuk kontestasi dalam pilkada, pemilu legislatif, dan pemilu presiden, yang harus menjunjung tinggi etika dan beradab.

Ia berpendapat, kontestasi harus saling menghargai, menghormati, serta tidak saling mencela dan mencemooh.

“Saling adu ide, program, dan gagasan dan berbeda pendapat itu biasa. Tapi harus saling menjunjung tinggi adab ketimuran kita serta sopan santun,” katanya.

Menurut dia, persatuan dan persaudaraan harus selalu diutamakan dan para politikus harus bisa memberikan teladan pada masyarakat luas dan generasi muda di Tanah Air.

Lebih dari itu, Presiden menekankan bahwa demokrasi harus melahirkan watak keberpihakan pada rakyat.

Demokrasi, menurut dia, harus diikuti dengan tata kelola pemerintahan yang baik dan peningkatan efisiensi.

Selain itu demokrasi harus mendukung inovasi dan kebijakan untuk lompatan-lompatan pembangunan nasional, memenangkan kompetisi global, memenangkan persaingan global, mengentaskan kemiskinan, serta meningkatkan pemerataan kesejahteraan dan keadilan sosial.

Presiden Jokowi diundang hadir dalam kapasitasnya sebagai Kepala Negara untuk membuka acara Rapimnas 2018 Partai Demokrat.

Pada kesempatan itu hadir hampir 11.000 kader partai berlambang bintang mercy itu dari berbagai provinsi di Indonesia.

(as)

Berita Lainnya
Malam 212 Dianggap Bermuatan Politik, Yusuf Martak: Gak Usah Panik JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama Yusuf Martak membe...
Masyarakat dari Berbagai Penjuru Hadiri Malam Munajat 212 di Monas JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Agenda munajat bertema "Meningkatkan Peran Ulama untuk Memperkuat Ukhuwah ...
PKS berjanji menghapus pajak penghasilan di bawah Rp 8 juta per bulan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Juru Bicara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Muda Bidang Ekonomi, Muhammad ...
Pakar: Jokowi-Prabowo Pilih ‘Main Aman’ di Debat Capres SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM - Pakar komunikasi politik asal Universitas Airlangga Suko Widodo menilai k...
Kementerian LHK Digabung, Ini Penjelasan JK JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan penggabungan Kementerian Lingkungan...
Kanal: Nasional