Loading...

Kominfo Belum Blokir 19.500 Situs Radikal

YOGYAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Kementerian Komunikasi dan Informatika melakukan verifikasi terhadap 19.500 situs radikal, terorisme dan ekstrimisme yang berpotensi memecah belah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Kabupaten Gunung Kidul, DIY, Senin, mengatakan pada Sabtu (19/5) telah memblokir 2.500 situs radikal.

“Jumlah yang sudah diblokir lebih dari 2.500 situs, secepatnya, pemblokiran akan dilakukan terhadap 19.500 situs radikal. Saat ini, kami masih melakukan penyisiran dan laporan dari masyarakat,” kata Rudiantara.

Situs terbesar yang diblokir yakni intagram, dan youtobe. Kemudian, 19.500 situs merupakan hasil penyaringan yang berpotensi menyebarkan paham radikal, terorisme dan ekstrimisme.

Ia mengapresiasi langkah masyarakat melaporkan situs radikal dan mendukung terorisme. Semua pihak harus bekerja, tidak hanya Kemenkominfo dan polisi, tapi semua bergerak. Saat ini, masyarakat DIY yang paling banyak membantu dalam memerangi situs radikal.

“Semakin cepat diblokir, semakin bagus. Lebih baik salah dalam memblokir, dari pada membayakan NKRI. Kalaupun salah, hanya minta maaf, paling jumlahnya sedikit,” katanya.

Rudiantara mengatakan terorisme itu masalah nyawa, seperti perakitan bom itu tujuanya untuk menghilangkan nyawa orang.

“Kami tidak mentolerir itu. Lebih baik diblokir dulu, kalau salah kami akan meminta maaf,” katanya.

Berita Lainnya
Menanti Putusan MUI mengenai Vaksin Rubella Malam ini JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) segera menerbitkan keputusan soal vaksin measles-rubella (MR) dari India yang dig...
TNI Dukung Pengembangan Alutisista Berbasis Digital JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menargetkan alat utama sistem persenjataan (alutsista) berbasis digital. "Ya pada ke...
BNN Gagalkan Penyelundupan 30.000 Butir Ekstasi sal Malaysia JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Badan Narkotika Nasional (BNN) berhasil menggagalkan penyelundupan 30.000 butir pil ekstasi asal Malaysia di wilayah pesisir...
Aher Jadi Wagub DKI, Kemendagri: Itu Hak Parpol Pengusung JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Kepala Pusat Penerangan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Bahtiar menjelaskan, usulan mantan Gubernur Jawa Barat Ahmad ...
Kementan Dorong Petani Produksi Bawang Merah Kualitas Ekspor JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Direktorat Jenderal Hortikultura Kementerian Pertanian mendorong petani menghasilkan bawang merah berkualitas ekspor. "Ka...
Kanal: Nasional