Loading...

Kominfo Belum Blokir 19.500 Situs Radikal

YOGYAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Kementerian Komunikasi dan Informatika melakukan verifikasi terhadap 19.500 situs radikal, terorisme dan ekstrimisme yang berpotensi memecah belah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Kabupaten Gunung Kidul, DIY, Senin, mengatakan pada Sabtu (19/5) telah memblokir 2.500 situs radikal.

“Jumlah yang sudah diblokir lebih dari 2.500 situs, secepatnya, pemblokiran akan dilakukan terhadap 19.500 situs radikal. Saat ini, kami masih melakukan penyisiran dan laporan dari masyarakat,” kata Rudiantara.

Situs terbesar yang diblokir yakni intagram, dan youtobe. Kemudian, 19.500 situs merupakan hasil penyaringan yang berpotensi menyebarkan paham radikal, terorisme dan ekstrimisme.

Ia mengapresiasi langkah masyarakat melaporkan situs radikal dan mendukung terorisme. Semua pihak harus bekerja, tidak hanya Kemenkominfo dan polisi, tapi semua bergerak. Saat ini, masyarakat DIY yang paling banyak membantu dalam memerangi situs radikal.

“Semakin cepat diblokir, semakin bagus. Lebih baik salah dalam memblokir, dari pada membayakan NKRI. Kalaupun salah, hanya minta maaf, paling jumlahnya sedikit,” katanya.

Rudiantara mengatakan terorisme itu masalah nyawa, seperti perakitan bom itu tujuanya untuk menghilangkan nyawa orang.

“Kami tidak mentolerir itu. Lebih baik diblokir dulu, kalau salah kami akan meminta maaf,” katanya.

Berita Lainnya
Inilah Wilayah Jabodetabek yang Berpotensi Banjir di 2019 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) bekerja sama dengan D...
KPU Tetapkan DPT Hasil Perbaikan untuk Pemilu 2019 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemilihan Umum (KPU) menggelar rapat pleno terbuka Daftar Pemilih T...
Polisi Tangkap Perusak Atribut Partai Demokrat di Pekanbaru PEKANBARU, TAJUKTIMUR.COM - Polisi telah menangkap seorang terduga perusak atribut Partai Demokrat d...
Kapendam Cendrawasih: Situasi Nduga Berangsur Normal JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Kepala Penerangan Kodam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, mene...
SBY Sayangkan Perusakan Atribut Demokrat di Pekanbaru RIAU, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyayangkan perusa...
Kanal: Nasional