Loading...

Kominfo Belum Blokir 19.500 Situs Radikal

YOGYAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Kementerian Komunikasi dan Informatika melakukan verifikasi terhadap 19.500 situs radikal, terorisme dan ekstrimisme yang berpotensi memecah belah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Kabupaten Gunung Kidul, DIY, Senin, mengatakan pada Sabtu (19/5) telah memblokir 2.500 situs radikal.

“Jumlah yang sudah diblokir lebih dari 2.500 situs, secepatnya, pemblokiran akan dilakukan terhadap 19.500 situs radikal. Saat ini, kami masih melakukan penyisiran dan laporan dari masyarakat,” kata Rudiantara.

Situs terbesar yang diblokir yakni intagram, dan youtobe. Kemudian, 19.500 situs merupakan hasil penyaringan yang berpotensi menyebarkan paham radikal, terorisme dan ekstrimisme.

Ia mengapresiasi langkah masyarakat melaporkan situs radikal dan mendukung terorisme. Semua pihak harus bekerja, tidak hanya Kemenkominfo dan polisi, tapi semua bergerak. Saat ini, masyarakat DIY yang paling banyak membantu dalam memerangi situs radikal.

“Semakin cepat diblokir, semakin bagus. Lebih baik salah dalam memblokir, dari pada membayakan NKRI. Kalaupun salah, hanya minta maaf, paling jumlahnya sedikit,” katanya.

Rudiantara mengatakan terorisme itu masalah nyawa, seperti perakitan bom itu tujuanya untuk menghilangkan nyawa orang.

“Kami tidak mentolerir itu. Lebih baik diblokir dulu, kalau salah kami akan meminta maaf,” katanya.

Berita Lainnya
Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Seluma Bengkulu JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Gempa bumi tektonik dengan magnitudo 5,3 mengguncang Seluma, Bengkulu, Sab...
Jumat ini KPK Jadwalkan Ulang pemeriksaan Rommy JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan terhadap Romah...
Gempa Bumi Berkekuatan 4,7 Magnitudo Guncang Pangandaran JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Gempa Bumi berkekuatan magnitudo 4,7 terjadi di Pangandaran, Jawa Barat. P...
Penyebar Konten Terorisme Diancam UU-ITE, PKS: Bersikap Bijaklah JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menanggapi kejadian terorisme yang membunuh puluhan umat Islam yang sedang...
F-PKS Minta Kemenlu dan KBRI Lindungi WNI di Selandia Baru JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Fraksi PKS DPR Jazuli Juwaini mengutuk penembakan brutal kepada pulu...
Kanal: Nasional