Loading...

Komisi Yudisial Raih Predikat Menuju Informatif dari KIP

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Komisi Yudisial (KY) meraih predikat Menuju Informatif dalam Penganugerahan Keterbukaan Informasi Publik 2018 kategori lembaga negara dan lembaga pemerintahan nonkementerian.

Penganugerahan diserahkan oleh Ketua Komisi Informasi Pusat (KIP) Gede Narayana di hadapan Wakil Presiden Jusuf Kalla dan para Menteri Kabinet Kerja kepada Plt Sekretaris Jenderal KY Ronny Dolfinus Tulak di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Senin (5/11/2018).

Berbeda dengan tahun lalu yang ditentukan dengan peringkat, tahun ini penghargaan diberikan dengan lima kategori. Kategori pertama adalah informatif (nilai 90-100), menuju informatif (nilai 80-89,9), cukup informatif (nilai 60-79,9), kurang informatif (nilai 40-59,9), dan tidak informatif (nilai < 39,9). Ketua KIP Gede Narayana menjelaskan, partisipasi badan publik terhadap keterbukaan informasi meningkat, ditandai dengan banyaknya pengembalian kuesioner sebesar 62,83 persen kepada KIP. “Tingkat partisipasi badan publik yang dilihat dari pengembalian kuesioner pada tahun ini mengalami kenaikan, tepatnya dari 460 badan publik, yang mengembalikan kuesioner sebanyak 289 badan publik atau 62,83 persen,” ujar Gede dalam keterangan resminya, Selasa (6/11/2018). Dalam sambutannya, Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menyampaikan bahwa di era keterbukaan informasi ini, ada tiga hal yang sudah berubah di Indonesia. Yaitu negara yang makin demokratis, peralihan dari sistem sentralisasi ke otonomi daerah, dan pers yang sebelumnya diatur oleh pemerintah menjadi pers yang sangat bebas. Perubahan menuju demokrasi menuntut adanya keterbukaan informasi. Menurutnya, keterbukaan merupakan energi untuk mencerdaskan bangsa. "Perlu keterbukaan informasi publik dilaksanakan dan terus didorong, dan diawasi agar bisa berjalan baik," ungkap JK. Ditemui usai acara, Kepala Pusat Analisis dan Layanan Informasi KY selaku Pejabat Pengelola Informasi dan Dokumentasi (PPID) KY Roejito mengungkapkan kebanggaan atas penganugerahan ini. Ia berharap capaian ini akan menjadi cambuk untuk lebih baik dalam pengelolaan informasi publik di KY. “Terimakasih kepada semua pihak yang telah bekerja keras atas capaian ini. Penghargaan ini merupakan bentuk kerjasama dan komitmen KY dalam melaksanakan amanat undang-undang keterbukaan informasi publik,” jelas Roejito.

Berita Lainnya
Kapal Nelayan Terbakar di Muara Baru JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Kapal nelayan terbakar di Pelabuhan Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara...
Capres 01 dijadwalkan akan sampaikan pidato kebangsaan di Sentul BANDUNG, TAJUKTIMUR.COM - Capres nomor urut 01, Joko Widodo, dijadwalkan akan menyampaikan pidato ke...
Prabowo Bertekad Menghabiskan Sisa Hidupnya untuk rakyat MEDAN, TAJUKTIMUR.COM - Calon presiden Prabowo Subianto menegaskan ia sudah menyampaikan tekad akan ...
PKS Siap Luncurkan Film ‘8 Stories’ JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) akan meluncurkan film yang bergenre omnibu...
Calon Wagub Ahmad Syaikhu dan Agung Yulianto, Ini kata PKS Jakarta JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Gerindra dan PKS DKI telah menyepakati dua nama cawagub DKI pengganti Sand...
Kanal: Nasional