Loading...

Menperin Dorong Pembentukan Koperasi di Pondok Pesantren

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM — Kementerian Perindustrian semakin aktif melaksanakan berbagai program dalam upaya menumbuhkan wirausaha industri baru. Salah satu langkah strategisnya adalah mendorong pembentukan koperasi di lingkungan pondok pesantren.

“Kami terus mendukung peran koperasi menjadi kekuatan baru yang bisa mengakselerasi peningkatan daya saing industri dalam negeri terutama sektor industri kecil dan menengah (IKM),” kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta (9/6/2018).

Hal tersebut juga sempat disampaikan Menperin ketika berkunjung di kediaman KH Maimoen Zubair, di Pondok Pesantren Al-Anwar, Desa Karangmangu, Kecamatan Sarang, Rembang, Jawa Tengah, Senin (4/6).

Kesempatan ini dalam rangkaian agenda kunjungan kerjanya di Jawa Tengah, yang sebelumnya bersama rombongan mengunjungi pabrik elektronik PT Hartono Istana Teknologi (Polytron) di Kudus.

Menurut Airlangga, koperasi dinilai mampu menghimpun dan melibatkan banyak masyarakat dalam menumbuhkan aktivitas wirausaha sehingga dapat mendorong pemerataan ekonomi di Indonesia.

“Apalagi, kita punya potensi dari jumlah pondok pesantren yang sangat banyak dan tersebar di seluruh daerah,” tuturnya.

Airlangga menyebutkan, program koperasi di pondok pesantren sejatinya telah digalakkan sejak lama. Bahkan telah populer ketika di era ayahnya, Ir. Hartarto Sastrosoenarto yang juga pernah menjabat sebagai Menteri Perindustrian pada tahun 1983-1993 silam atau zaman orde baru.

“Namun program tersebut sempat vakum hingga kini. Almarhum ayah saya, dahulu telah mendorong koperasi di pesantren. Saat ini, mari kita hidupkan kembali, sehingga para santri bisa mulia bekerja sendiri dan dapat mempekerjakan masyarakat sekitar,” jelasnya.

Menperin meyakini, pelaksanaan program koperasi di setiap pondok pesantren, mampu menciptakan ekosistem perekonomian di Tanah Air. Selain itu, para santri bisa mencukupi kebutuhannya dengan penghasilan tambahan dari usaha di pondok pesantren.

“Pemerintah sangat mendukung kegiatan wirausaha di pondok pesantren. Bahkan, Bapak Presiden Joko Widodo juga mendorong segala kegiatan positif yang dilakukan di pondok pesantren, harus dibantu oleh Pemerintah,” paparnya.

Sementara itu, Mbah Moen, sapaan KH Maimoen Zubair, mengaku amat senang dengan kunjungan Menperin Airlangga dan rombongan ke pondok pesantrennya.

“Saya sangat bergembira atas kunjungannya ke pondok ini. Pondok ini selalu memadukan unsur agama dan kebangsaan. Kami berharap, dari kunjungan ini, para santri saya bisa menjadi penerus negeri ini di masa mendatang,” ujarnya.

Menurut Mbah Moen, Pondok Pesantren Al-Anwar berdiri sejak tahun 1969 dan hingga saat ini jumlah santrinya lebih dari 9.000 orang.

“Kami tidak hanya punya pondok salafiyah, tetapi juga ada perguruan tinggi yang terletak di Al-Anwar 3 dan berencana untuk mendirikan Al-Anwar 4,” ungkapnya.

Berita Lainnya
Lagi, Gempa 3,6 SR di Kabupaten Bogor BOGOR, TAJUKTIMUR.COM -- Gempa bumi dengan kekuatan sebesar 3,6 skala richter (SR) kembali melanda daerah kawasan perairan di sekitar barat daya Kabup...
Gempa 3,2 SR Guncang Bogor BOGOR, TAJUKTIMUR.COM —- Gempa bumi tektonik berkekuatan 3,2 SR mengguncang wilayah Bogor, Jawa Barat. Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan...
Presiden Buka Pawai Pesta Kesenian Bali Ke-40 Tahun 2018 BALI, TAJUKTIMUR.COM —- Presiden Joko Widodo dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo menghadiri pawai pembukaan Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-40 tahun 2018 y...
KPU: Empat Kabupaten di Papua Belum Laporkan DPS Pemilu 2019 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM —- Sebanyak empat dari 29 kabupaten/kota di Provinsi Papua belum melaporkan daftar pemilih sementara (DPS) untuk Pemilu 2019. ...
Wapres Jusuf Kalla Yakin Pilkada Serentak Aman JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM -- Wakil Presiden M Jusuf kalla menyakini pemilihan kepala daerah serentak yang akan dilaksanakan pada 17 Juni 2018 berlangsu...
Kanal: Nasional