Loading...

Menteri Khofifah Kukuhkan “1.000 Sahabat Peduli Aids”

SURABAYA (TAJUKTIMUR.COM) – Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengukuhkan “1.000 Sahabat Peduli AIDS” yang bertugas memberi penyuluhan kepada masyarakat untuk turut membantu korban penderita penyakit “Human Immunodeficiency Virus” / “Acquired Immune Deficiency Syndrome” (HIV/ AIDS).

“Karena masalah yang sering terjadi selama ini adalah perlakuan yang kurang baik dari masyarakat hingga diskriminasi hak hidup orang dengan HIV/AIDS atau ODHA,” katanya, di sela pengukuhan di Surabaya, Minggu.

Menurut dia, kondisi itu pada umumnya terjadi karena masyarakat kurang mendapat informasi tentang penyakit HIV/AIDS secara menyeluruh.

“Seharusnya yang dijauhi penyakitnya, bukan orangnya. Tapi di masyarakat, yang terjadi justru sebaliknya,” ucapnya.

Untuk itulah Kementerian Sosial merasa perlu membentuk “1.000 Sahabat Peduli AIDS” yang yang nantinya beranggotakan para relawan dari berbagai daerah se-Indonesia.

Dia menjelaskan, sebagai permulaan 1.000 Sahabat Peduli AIDS yang dikukuhkan adalah para relawan yang berasal dari Ternate, Maluku Utara, Medan, Sumatera Utara, serta sejumlah relawan lainnya yang berasal dari Jawa Timur.

1.000 Sahabat Peduli AIDS yang terdiri dari berbagai unsur itu akan bertugas melakukan sosialisasi kepada masyarakat mengenai seluk beluk penyakit HIV/AIDS.

“Sudah menjadi tugas kita bersama untuk berupaya membangun pengetahuan dan pemahaman yang memadai ke masyarakat luas terkait kesehatan reproduksi,” ucapnya.

Mengutip data dari Kementerian Kesehatan, Khofifah mengatakan, secara kumulatif hingga triwulan I 2017, jumlah kasus HIV/AIDS di Indonesia sebanyak 320.152.

Data tersebut tercatat dari penderita HIV/ AIDS yang melakukan akses layanan rumah sakit. “Bisa jadi jumlah yang tercatat dalam data ini jauh lebih kecil dari angka yang sebetulnya, mengingat banyak ahli yang menyebut kasus HIV/ AIDS sebagai fenomena gunung es,” katanya.

Karenanya Khofifah menekankan bahwa persoalan HIV/ AIDS ini harus menjadi perhatian semua pihak.

“Tidak cuma pemerintah, namun juga masyarakat umum, mengingat virus yang menyebarkan penyakit ini bisa menular kepada siapa saja, terutama ibu rumah tangga yang terinveksi dari suami,” ucapnya.

(dwisan/ttcom)

Berita Lainnya
SPKKL Kupang Uji Coba Aplikasi Pelaporan Kejadian Laut Berbasis Android KUPANG, TAJUKTIMUR.COM - SPKKL Kupang mengajak peran serta masyarakat pesisir dalam menjaga keamanan...
BMKG: Waspada Potensi Banjir dan Longsor Meningkat JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memantau masuknya mus...
Kemenag Uji Coba Sistem Daftar Nikah Online JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Kementerian Agama telah meluncurkan Sistem Informasi Pernikahan Berbasis W...
KPI minta PRSSNI Dorong Anggotanya Hindari Pelanggaran Siaran JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) meminta Persatuan Radio Swasta Siaran Nas...
Pengamat: Publik Harus Pertanyakan Program Capres-Cawapres JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Direktur Pusat Studi Konstitusi Universitas Andalas Feri Amsari mengatakan...
Kanal: Nasional