Loading...

NU-Muhammadiyah Berharap Pemerintah atasi Kesenjangan Sosial

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) – Organisasi Islam Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah meminta pemerintah untuk bersungguh-sungguh mengatasi kesenjangan sosial.

Ketua Umum Muhammadiyah Haedar Nashir mengatakan kesenjangan sosial bagaikan gunung es, banyak masalah yang dapat terjadi jika hal ini masih terjadi.

“Kesenjangan sosial ini harus dipecahkan, karena hal tersebut dapat menimbulkan banyak hal seperti ekstrimisme, radikalisme dan lainnya,” kata dia.

NU dan Muhammadiyah ingin pemerintah berupaya mengurangi angka kemsiksinan dan mengurangi angka pengangguran.

Selain itu pemerintah juga harus melakukan upaya-upaya yang terukur agar kesenjangan ekonomi dan sosial dapat teratasi dengan baik.

Ketua Umum PBNU Said Aqil Siroj mengatakan ada beberapa upaya yang dapat dilakukan pemerintah seperti kebijakan redistribusi lahan.

Dia mengatakan pihaknya sudah mengutarakan hal ini kepada pemerintah saat Munas di Lombok pada November 2017.

“Sebaiknya pemerintah segera melakukan pembatasan. Para pengusaha yang telah menguasai lahan jutaan hektare diberikan periode penggunaan tanah serta diberikan batasan luas penggunaan tanah,” kata Said Aqil.

Dia mengatakan sistem redistribusi juga pernah dilakukan oleh Sahabat Nabi Muhammad SAW, yaiut Umar bin Khattab.

“Dahulu Nabi Muhammad memberikan Bilal lahan hak guna, saat kepemimpinan Umar, dia mencabut hak guna tersebut karena Bilal telah sejahtera. Lahan tersebut diberikan kepada orang lain yang membutuhkan,” kata dia.

NU dan Muhammadiyah percaya dengan kekuatan otoritas yang dimiliki pemerintah, maka pemerintah dapat berdialog dengan pengusaha besar agar mau berbagi dengan masyarakat yang kurang mampu.

(as)

Berita Lainnya
Habibie: Sasaran Reformasi adalah Peradaban Indonesia JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM -- Mantan Presiden BJ Habibie mengatakan reformasi di Indonesia sudah berjalan sesuai rencana. Namun pencapaiannya masih jauh ...
KPK Periksa Idrus Marham Terkait Kasus Bakamla JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM -- Komisi Pemberantasna Korupsi (KPK) memeriksa politisi Partai Golkar Idrus Marham sebagai saksi dalam penyidikan kasus suap ...
KA Minangkabau Ekspres Diresmikan Presiden PADANG, TAJUJTIMUR.COM — Setelah menjalani masa uji coba melayani penumpang sejak 1 Mei 2018 lalu, Presiden Joko Widodo (Jokowi), didampingi Ibu Negar...
Survei Indikator: Ganjar-Taj Yasin 72,4 persen, Sudirman Said 21 persen JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM — Pasangan calon Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo-Taj Yasin mengungguli pasangan Sudirman Said-Ida Fauziyah dalam survei e...
Kritik Menag, Said Aqil: Yang Dirilis Harusnya yang Dicekal JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siraj mengatakan Kementerian Agama seharusnya merilis daftar nama...
Kanal: Nasional