Loading...

Pemkot Mataram Akan Menggelar Istighosah Akbar

MATARAM, TAJUKTIMUR.COM – Pemerintah Kota (Pemkot) Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), akan menggelar kegiatan istighotsah akbar pada 24 Agustus 2018, bersama jajaran aparatur sipil negara (ASN) dan masyarakat umum agar daerah ini bisa terhindar dari berbagai bencana.

Sekretaris Daerah Kota Mataram, H Effendi Eko Saswito di Mataram, Kamis 23/8/2018) mengatakan, kegiatan istighotsah tersebut dilaksanakan sehubungan dengan bencana gempa bumi Lombok sehingga diperlukan adanya zikir dan doa bersama.

“Kita berdoa bersama agar musibah selama ini melanda wilayah NTB segera berakhir dan kita diberikan kekuatan dan kesabaran dalam menghadapi bencana yang terjadi di daerah kita,” katanya.

Dikatakan, kegiatan istighotsah juga bertujuan untuk meminta pertolongan kepada Allah SWT agar Kota Mataram, NTB dan negara ini bisa terhindar dari berbagai bencana yang saat ini masih mengkhawatirkan masyarakat.

Kegiatan istighotsah akan di laksanakan di halaman kantor Wali Kota Mataram, dengan zikir dan doa dipimpin oleh Ketua MUI Kota Mataram.

Selain dihadiri Wali Kota Mataram, Wakil Wali Kota Mataram beserta jajarannya, kegiatan juga dibuka untuk umum, yakni semua tokoh agama, takmir masjid/mushala, serta majelis-majelis taklim se-Kota Mataram.

“Istighotsah akan dirangkaikan dengan pemberian tausyiah, dengan harapan melalui kegiatan ini, Mataram dan NTB pada umumnya bisa kembali aman dan kondusif serta masyarakat bisa kembali beraktivitas secara normal,” katanya.

Undangan acara Istighosah dan Doa Besama Diselenggarakan di Halam Kantor Wali Kota Mataram. (foto: Humas Pemkot Mataram)

 

Dikatakan, kegiatan istighotsah akan dilaksanakan itu merupakan yang kedua digelar Pemkot Mataram, pasalnya pada Jumat (10/8), telah menggelar kegiatan serupa.

Namun, skalanya lebih kecil yakni hanya melibatkan karyawan dan karyawati Muslim di Pemkot Mataram dengan membaca Surah Yasin dirangkaikan dengan zikir dan doa bersama.

Menurutnya, gempa bumi yang mengguncang daerah ini pada Minggu malam (5/8) dengan kekuatan 7,0 skala richter (SR) dan gempa susulan Kamis (9/8) pada 6,2 SR serta gempa pada Minggu malam (19/8) dengan kekutan 7,0 SR berdampak pada semua sektor di kota ini.

Bahkan akibat gempa bumi tersebut, sebanyak 13 orang meninggal dunia, 47 orang warga luka-luka, kerusakan fasilitas pemerintah dan milik pribadi mencapai ribuan unit.

Data terakhir tercatat 1.686 unit fasilitas umum, pemerintah dan milik pribadi rusak berat, 1.702 unit rusak sedang dan 2.930 unit rusak ringan.

“Selain itu, juga berdampak pada terus meningkatnya jumlah warga yang mengungsi karena takut adanya gempa susulan. Data terakhir jumlah pengungsi kini tercatat 103.389 jiwa,” katanya.

Berita Lainnya
Presiden Jokowi Lantik Gubernur dan Wakil Gubernur Maluku Utara JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Presiden Joko Widodo atau Jokowi melantik Gubernur dan Wakil Gubernur Malu...
Fokus Ibadah Ramadan, Haedar Nashir Imbau Medsos ikut ‘Puasa’ MAGRLANG, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Haedar Nashir mengimbau umat Islam...
Dilaksanakan Nanti Sore, Inilah Tahapan Sidang Isbat Awal Ramadan 1440H JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Kementerian Agama akan melangsungkan Sidang Isbat Awal Ramadan 1440 H, pad...
Sandiaga: Kami Berkomitmen untuk tidak Mengambil Gaji se-rupiah pun JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Pasangan capres-cawapres nomor urut 02, Prabowo Subianto – Sandiaga Uno me...
Aa Gym: Prabowo-Sandi Pilihan Hati JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - KH Abdullah Gymanstiar memberikan dukungan untuk capres dan cawapres nomor...
Kanal: Nasional