Loading...

Pengamat: Gerindra Tetap Membutuhkan PKS dan PAN

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Pengamat Politik Islam dari Universitas Indonesia Yon Mahmudi mengatakan, Prabowo Subianto tetap membutuhkan koalisi dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Amanat Nasional (PAN), seiring kehadiran Partai Demokrat dalam koalisi penantang Joko Widodo (Jokowi) dalam Pemilihan Presiden 2019.

“Mau tidak mau, kehadiran Demokrat mengubah posisi PKS dan PAN dalam koalisi dengan Gerindra, karena Demokrat memiliki suara dan jumlah kursi yang lebih banyak, ini harus dibicarakan karena Prabowo tetap membutuhkannya,” katanya, di Jakarta, Senin (30/7/2018)

Dia menanggapi kesepakatan koalisi setelah pertemuan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, di kediaman Prabowo, Senin (30/7/2018)

Ia mengatakan, PKS dan PAN tetap dinilai sebagai representasi umat Islam, sehingga kehadirannya tetap dibutuhkan dalam koalisi tersebut untuk berkompetisi pada Pemilihan Presiden 2019.

Menurut dia, empat partai, yaitu Gerindra, Demokrat, PAN, dan PKS perlu membicarakan langkah lebih lanjut secara terbuka, sehingga kehadiran Partai Demokrat dapat memperkuat koalisi yang kini tengah dirajut tersebut, bukan justru memperlemah.

“Ada hubungan historis yang perlu diperhatikan pak Prabowo dan PKS membangun koalisi yang sangat panjang, kedua partai telah membangun ‘chemistry’ yang cukup kuat, begitu pula dengan PAN. Untuk itu, kehadiran Demokrat seharusnya memperkuat itu, bukan memperlemah, dengan Gerindra sebagai kekuatan utama yang berada di tengah-tengah,” katanya pula.

Menurut dia, partai-partai politik koalisi Prabowo juga harus mampu menurunkan egonya, sehingga dapat mengusung calon ideal yang akan diperjuangkan bersama dalam Pilpres 2019, menantang petahana Presiden Jokowi.

Berita Lainnya
Pakar: Jokowi-Prabowo Pilih ‘Main Aman’ di Debat Capres SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM - Pakar komunikasi politik asal Universitas Airlangga Suko Widodo menilai k...
Bawaslu Kota Sorong Sosialisasi Pengawasan Pemilu SORONG, TAJUKTIMUR.COM - Bawaslu Kota Sorong, Provinsi Papua Barat menggelar kegiatan sosialisasi pe...
Kementerian LHK Digabung, Ini Penjelasan JK JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan penggabungan Kementerian Lingkungan...
KPU: Debat Kedua Pilpres Lebih Lancar JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU), Arief Budiman, mengatakan pelaksanaan d...
Indef: Visi Jokowi Terkait B100 Sulit Dicapai JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Berly ...
Kanal: Nasional Pemilu