Loading...

Polisi Dinilai sewenang-wenang Bubarkan Massa Aksi #2019GantiPresiden di Surabaya

SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM – Massa aksi deklarasi #2019gantipresiden menilai Polrestabes Surabaya sewenang-wenang karena membubarkan kegiatan mereka di Surabaya, Jawa Timur, Minggu.

“Dalam undang-undang tidak diamanatkan polisi untuk menolak, tetapi menjaga kamtibmas, melindungi siapa pun yang melakukan aksi. Saya melihat perbuatan polisi sangat sewenang-wenang,” kata Humas Deklarasi #2019GantiPresiden, Tjetjep M Yasien

Tjetjep mengatakan bahwa aksi #2019gantipresiden lahir setahun sebelum adanya pendaftaran pasangan calon presiden dan wakil presiden untuk menyikapi kondisi Indonesia saat ini.

“Menyikapi kondisi presiden kita yang tidak tepat janji, kondisi rakyat yang saat ini dalam kondisi terpuruk,” katanya.

Menurut dia, deklarasi ini sebagai respons masyarakat melihat harga-harga kebutuhan pokok yang naik.

“Ingkar janjinya kayak tenaga kerja tidak akan menaikkan BBM, tidak akan menaikan tarif harga listrik, ternyata diingkari semua. Maka, Relawan Ganti Presiden itu mendengar melihat fakta lantas melakukan aspirasi. Ini dilakukan sampai Pilpres 2019,” katanya.

Sebelumnya, Polrestabes Surabaya membubarkan aksi deklrasi #2019gantipresiden karena khawatir memicu bentrok antara massa pro dan kontra deklarasi itu.

Bentrokan antarmassa, baik dari sukarelawan deklarasi #2019gantipresiden dan Pemuda Pancasila (PP), Banser Nahdlatul Ulama, Gerakan Pemuda Ansor serta masyarakat Surabaya hampir terjadi di depan Kantor DRPD Provinsi Jatim, Jalan Rajawali Surabaya andai polisi tidak menghentikannya.

Berita Lainnya
Gempa 6,2 Magnitudo Guncang Talaud PALU, TAJUKTIMUR.COM - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan bahwa telah t...
Romahurmuziy Terjaring OTT, KPK Amankan Ratusan Juta Rupiah JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi mengamankan uang senilai Rp100 juta dalam ope...
Penembakan di Selandia Baru, DPR: Ini Terorisme Keji JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Penembakan brutal terhadap jamaah Shalat Jumat terjadi di Selandia Baru ha...
Tiang Listrik Timpa KRL Tujuan Bogor BOGOR, TAJUKTIMUR.COM - Kereta rel listrik (KRL) tujuan Bogor mengalami kecelakaan. Kereta dengan de...
Hoax dan Hates Speech Perlu Dihadapi Bersama Agar Pemilu 2019 Damai JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Perkembangan IT dan tingginya penggunaan media sosial (medsos) kini semaki...
Kanal: Nasional