Loading...

Tindak Tegas Penyalahgunaan Data Pribadi, Menkominfo: Tunggu Saja

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) — Kementerian Komunikasi dan Informatika akan menindak tegas pelaku penyalahgunaan data pribadi masyarakat untuk registrasi ulang kartu seluler.

“Pemerintah tidak mentoleransi penyalahgunaan dari identitas pribadi yang ada di masyarakat. Sama penegak hukum, tunggu saja,” ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Jakarta, Selasa.

Pelaku penyalahgunaan data identitas pribadi dapat dijerat Undang-Undang Nomor 24 tahun 2013 tentang Administrasi Kependudukan dengan sanksi pidana penjara paling lama dua tahun dan atau denda paling banyak Rp25 juta.

Selain itu juga dapat dikenakan UU ITE dengan ancaman pidana penjara maksimal enam tahun dan denda paling banyak Rp1 miliar.

“Itu bisa digunakan sebelum ada UU perlindungan data pribadi, tetapi kita juga prosesnya mendidik tidak bisa asal tegakkan hukum, nomor satu biar bagaimanapun pemerintah mengedepankan pendekatan lunak, mengedukasi mendidik dan mengingatkan,” tutur Rudiantara.

Ia menegaskan semua pihak yang terlibat dalam proses registrasi ulang kartu seluler harus bersih dan tidak boleh ada yang main-main.

Rudiantara juga menjamin tidak ada kebocoran data karena Kemkominfo tidak pernah memegang data pelanggan seluler.

(hfd/ttcom)

Berita Lainnya
Gempa Magnitudo 5,3 Guncang Seluma Bengkulu JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Gempa bumi tektonik dengan magnitudo 5,3 mengguncang Seluma, Bengkulu, Sab...
Jumat ini KPK Jadwalkan Ulang pemeriksaan Rommy JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadwalkan pemeriksaan terhadap Romah...
Gempa Bumi Berkekuatan 4,7 Magnitudo Guncang Pangandaran JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Gempa Bumi berkekuatan magnitudo 4,7 terjadi di Pangandaran, Jawa Barat. P...
Penyebar Konten Terorisme Diancam UU-ITE, PKS: Bersikap Bijaklah JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Menanggapi kejadian terorisme yang membunuh puluhan umat Islam yang sedang...
F-PKS Minta Kemenlu dan KBRI Lindungi WNI di Selandia Baru JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Fraksi PKS DPR Jazuli Juwaini mengutuk penembakan brutal kepada pulu...
Kanal: Nasional