Loading...

TNI dan Polri Pasang Kawat Berduri di Depan Kedubes AS

JAKARTA (TAJUKTIMUR.COM) — Ratusan anggota Polri dan TNI berjaga-jaga tanpa senjata di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta, Senin, terkait aksi protes yang dilakukan Front Pembela Islam (FPI) terhadap pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota Israel oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Petugas keamanan itu menyebar ke berbagai penjuru di lokasi untuk mengamankan aksi tersebut. Mereka memasang kawat pagar di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat sebagai pembatas antara demonstran dengan gedung Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Akibat adanya aksi tersebut, akses dari Jalan Medan Merdeka Timur ke Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta pun ditutup. Pengendara yang biasa melewati Jalan Medan Merdeka Selatan harus berjalan memutar.

Selain Polri dan TNI, Satpol PP dan Pemadam Kebakaran (Damkar) DKI Jakarta ikut berjaga-jaga di sekitar lokasi unjuk rasa.

Sejumlah pelajar sekolah menengah juga hadir dan bahkan ada beberapa pendemo yang membawa anak-anak.

Beberapa elemen organisasi Islam seperti Persatuan Islam, Jamaah Ansharusy, Syariah, dan Laskar Pembela Islam mengikuti unjuk rasa ini.

Sejumlah pemimpin organisasi menyampaikan orasinya di atas mobil komando yang ditempatkan di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat itu.

(hfd/ttcom)

Berita Lainnya
Malam 212 Dianggap Bermuatan Politik, Yusuf Martak: Gak Usah Panik JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama Yusuf Martak membe...
Masyarakat dari Berbagai Penjuru Hadiri Malam Munajat 212 di Monas JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Agenda munajat bertema "Meningkatkan Peran Ulama untuk Memperkuat Ukhuwah ...
PKS berjanji menghapus pajak penghasilan di bawah Rp 8 juta per bulan JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Juru Bicara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Muda Bidang Ekonomi, Muhammad ...
Pakar: Jokowi-Prabowo Pilih ‘Main Aman’ di Debat Capres SURABAYA, TAJUKTIMUR.COM - Pakar komunikasi politik asal Universitas Airlangga Suko Widodo menilai k...
Kementerian LHK Digabung, Ini Penjelasan JK JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Presiden Jusuf Kalla menjelaskan penggabungan Kementerian Lingkungan...
Kanal: Nasional