Loading...

Wapres Buka Silatnas Hidayatullah 2018

BALIKPAPAN, TAJUKTIMUR.COM – Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla membuka secara resmi Silaturahim Nasional (Silatnas) Hidayatullah di Gunung Tembak, Balikpapan, Kalimantan Timur, Kamis (22/11).

Dalam acara bertema “45 Tahun Hidayatullah Berkhidmat untuk NKRI Bermartabat” itu, hadir pula Menteri Agraria dan Tata Ruang, Sofyan Djalil; Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara; Gubernur Kaltim, Isran Noor; Walikota Balikpapan, Rizal Effendi; Ketua Umum DPP Hidayatullah, Nashirul Haq beserta jajarannya; unsur pemprov dan pemkot; serta puluhan ribu dai dari berbagai daerah se-Indonesia.

Siaran pers Hidayatullah yang diterima Republika.co.id, Kamis (22/11) menyebutkan, kehadiran Wapres Jusuf Kalla (JK) disambut meriah para santri dan ustaz yang telah menunggu sejak pagi hari.

Wapres dalam sambutannya sebelum membuka acara mengatakan, ia menilai Hidayatullah merupakan salah satu ormas Islam yang cepat perkembangannya di Indonesia. Ia mengapresiasi peran Hidayatullah bagi bangsa ini, terkhusus lewat para dainya.

“Kita berterima kasih kepada para dai yang telah mengabdikan dirinya di gunung-gunung, di puncak-puncak bukit, di sungai-sungai yang jauh, dan juga di kampung-kampung yang belum maju,” ujarnya.

Ia pun berharap Hidayatullah tidak hanya mengajarkan mengenai agama, tapi juga mengajarkan tentang hal-hal yang sifatnya duniawi seperti ekonomi. “Kita mengharapkan dai Hidayatullah ini bukan hanya mengajarkan tentang ibadah, tentang tauhid, tapi juga mengajarkan muamalah,” ujarnya.

Isran Noor dalam sambutannya, mengatakan, ia yang telah lama mengenal Hidayatullah juga menyampaikan ucapan terima kasih atas nama masyarakat Kaltim dan keluarga besar Hidayatullah.

“Kami masyarakat Kalimantan Timur pada umumnya, khususnya keluarga besar Hidayatullah Balikpapan, mengucapkan terima kasih atas kehadiran bapak Wakil Presiden,” ujarnya.

Acara berlangsung lancar dan tertib di bawah cuaca yang tidak panas meskipun pada pagi hari sempat ada gemiris. Rangkaian Silatnas Hidayatullah berlangsung pada 20-25 November 2018.

Ketua Umum DPP Hidayatullah, Dr Nashirul Haq, dalam sambutannya di hadapan Wapres, mengatakan tentu menjadi sebuah kebanggaan dan kebahagiaan bagi para dai yang hadir bisa mendapatkan arahan dan masukan dari Wapres Jusuf Kalla.

“Pribadi yang ketokohannya telah melampaui batasan seorang politisi bahkan batasan seorang wakil presiden. Karena beliau senyatanya telah menjadi negawaran bagi bangsa ini,” kata Nashirul.

Dia menegaskan pula, Hidayatullah bukan organisasi politik, namun peduli dengan masalah politik. Karena itu dia mengatakan boleh jadi 2024 nanti santri Hidayatullah tampil menjadi pemimpin nasional di negeri tercinta ini sebagai wujud rasa tanggung jawab untuk mewujudkan Indonesia yang maju dan bermartabat di bawah naungan kasih sayang dan ridha Allah SWT.

“Tentu harus banyak berguru kepada Bapak Jusuf Kalla sebagai pemimpin bangsa yang matang, tokoh perdamaian dan ahlul masajid, maka wajar menjadi ketua umum Dewan Masjid Indonesia (DMI) seumur hidup insya Allah,” pungkasnya.

Berita Lainnya
KPU Tetapkan DPT Hasil Perbaikan untuk Pemilu 2019 JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemilihan Umum (KPU) menggelar rapat pleno terbuka Daftar Pemilih T...
Polisi Tangkap Perusak Atribut Partai Demokrat di Pekanbaru PEKANBARU, TAJUKTIMUR.COM - Polisi telah menangkap seorang terduga perusak atribut Partai Demokrat d...
Kapendam Cendrawasih: Situasi Nduga Berangsur Normal JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Kepala Penerangan Kodam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, mene...
SBY Sayangkan Perusakan Atribut Demokrat di Pekanbaru RIAU, TAJUKTIMUR.COM - Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menyayangkan perusa...
Bawaslu Catat 192.129 Laporan dan Pelanggaran Kampanye JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) telah menemukan dan menerima setidaknya 19...
Kanal: Nasional