Loading...

Ada Atribut Papua Merdeka, Polisi Panggil Penanggung Jawab PKKBMB Uncen

JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM – Kapolres Jayapura Kota AKBP Gustav Urbinas mengaku segera memanggil penanggung jawab kegiatan Pengenalan Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKBMB) atau ospek di Universitas Cenderawasih (Uncen).

Pemanggilan itu terkait dinyanyikannya lagu serta penggunaan ornamen atau atribut organisasi ilegal yang bertentangan dengan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Memang betul saat pembukaan PKKBMB Uncen, Selasa (14/8), dipusatkan di Auditorium Abepura, mahasiswa menyanyikan lagu dan yel-yel serta penggunaan ornamen organisasi terlarang,” kata AKBP Gustav kepada wartawan, di Jayapura.

Ia mengatakan polisi akan segera memanggil panitia yang terlibat dalam kegiatan tersebut guna mengungkap siapa yang bertanggung jawab hingga digunakan berbagai atribut organisasi, yel-yel dan lagu yang bertentangan dengan ideologi negara.

“Penyidik akan segera memanggil penanggung jawab yang juga masuk dalam kepanitiaan dan masih berstatus mahasiswa berdasarkan hasil pengamatan, oknum panitia tersebut terindikasi terlibat aktif dalam organisasi terlarang yang tidak mendukung NKRI,” kata mantan Kapolres Jayapura seraya menegaskan, kepada pengurus Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) juga sudah diingatkan agar dalam kegiatan pengenalan kampus tidak melakukan tindakan yang bersifat menanamkan ideologi lain yang berseberangan.

Menurut dia, bila tetap dilakukan, maka polisi akan bertindak tegas dengan membubarkan serta menangkap penggiat yang bertanggung jawab dalam kegiatan tersebut.

AKBP Urbinas mengatakan dari laporan yang diterima pihak rektorat sendiri sudah menghentikan dan membubarkan kegiatan yang terindikasi terjadi pelanggaran akademik serta mengembalikan mahasiswa baru ke fakultas masing masing.

Namun, bila terjadi kembali, pihak rektorat diminta menghentikan tindakan tersebut.

Rektor Uncen Apolo Safanpo secara terpisah mengatakan aksi yang dilakukan dalam kegiatan pengenalan kampus atau Ospek mengharuskan mahasiswa membawa atribut dan menyanyikan yel-yel yang bertentangan dengan ideologi negara.

Aksi Ospek yang dilakukan sejumlah fakultas tidak sesuai dengan visi misi Uncen, sehingga merupakan pelanggaran.

Pihaknya akan memanggil para dekan, pembantu dekan, dan ketua BEM untuk dimintai keterangan terkait aksi tersebut, kata Safanpo.

Berita Lainnya
Pemkot Jayapura kerahkan bantuan untuk korban banjir JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah kota Jayapura, Papua mengerahkan bantuan untuk masyarakat yang...
Hujan Deras akibatkan banjir dan tanah longsor di Sebagian Kota Jayapura JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Sejumlah kawasan di Kota Jayapura dan sekitarnya Sabtu pagi terdampak ban...
Kapolres: Seorang anggota KKB ditangkap di Mulia JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Paku Wanimbo, salah seorang anggota kelompok kriminal bersenjata (KKB) ya...
Bupati dan Wakil Bupati Deiyai Terpilih Dilantik, Ini Pesan Lukas Enembe JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Gubernur Papua, Lukas Enembe secara resmi melantik Bupati dan Wakil Bupat...
BMKG: Waspada gelombang tinggi di Papua-Papua Barat JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah V Jay...
Kanal: Papua