Loading...

JWW/HMS Mengungguli Lukmen pada Pilgub Papua di Biak Numfor

BIAK, TAJUKTIMUR.COM — Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Papua nomor urut 2 Jhon Wempi Wetipo dan Habel Melkias Suwae (JWW/HMS) mengungguli perolehan suara pasangan calon petahanan Lukas Enembe dan Klemens Tinal (Lukmen) yang menggunakan nomor urut 1, pada pilkada 2018 di Kabupaten Biak Numfor.

Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Biak Numfor, Papua, dalam rapat pleno terbuka untuk umum di Biak, Selasa, menetapkan pasangan calon JWW/HMS meraih 31.648 suara, dan pasangan calon petahana Lukmen meraih 26.823 suara.

Dengan demikian pasangan calon JWW-HMS lebih unggul dari pasangan calon petahanan Lukmen, dalam Pilgub Papua di Kabupaten Biak Numfor.

Rapat pleno penetapan hasil rekapitulasi penghitungan suara Pilgub Papua itu dipimpin Ketua KPU Kabupaten Biak Numfor Jackson S Maryen.

Jackson mengatakan rapat pleno penetapan hasil rekapitulasi perolehan suara Pilgub Papua tingkat Kabupaten Biak Numfor itu berjalan lancar, aman dan kondusif.

“KPU Biak Numfor secara resmi mengesahkan perolehan suara pasangan calon pilgub Papua dan ketetapan ini akan menjadi bahan pleno KPU Papua di Jayapura,” ujar Jackson.

Rapat pleno penetapan rekapitulasi hasil penghitungan suara Pilgub Papua itu disaksikan Ketua Panitia Pengawas Pemilu Kabupaten Biak Numfor Siska Rumbiak serta dihadiri dua saksi pasangan calon.

Seusai penetapan perolehan suara anggota Pansus Pilgub Papua Boy Markus Dawir mengharapkan Pemkab Biak Numfor dan lembaga penyelenggara KPU harus gencar menyosialisasikan hasil pilkada serentak itu.

“Tingkat partisipasi masyarakat dalam menyalurkan hak suara di pilkada Biak Numfor dan Pilgub Papua masih sangat rendah, ya ini menjadi catatan khusus Pemkab dan KPU,” ujar Boy Dawir.

Ia mengakui ada banyak temuan di lapangan warga yang telah terdaftar sebagai pemilih tetapitidak mendapat undangan untuk mencoblos.

Sedangkan temuan lain pansus Pilgub Papua, lanjut Boy Dawir, sebagian warga belum terdaftar dalam data pemilih sehingga diperlukan perbaikan data pemilih untuk persiapan Pemilu legislatif 2019.

“Data 30 ribu warga Biak yang tidak menyalurkan hak pilih patut dipertanyakan mengingat jumlahnya sangat besar, ” ujar politisi Partai Demokrat itu.

Pengamanan rapat pleno rekapitulasi hasil penghitungan suara Pilgub Papua dijaga ketat 150 aparat keamanan gabungan prajurit TNI dan Polri yang bersenjata lengkap.

Berita Lainnya
Pemprov Papua dan KPK Evaluasi Pemberantasan Korupsi Lima Kabupaten JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua menggandeng Komisi Penanggulangan Korupsi (KPK) untuk memantau dan mengevaluasi rencana aksi pemberantasan ...
Pemkab Mimika Pastikan Hak Guru SMA/SMK Segera Dibayar TIMIKA, TAJUKTIMUR.COM - Wakil Bupati (Wabup) Mimika Yohanis Bassang memastikan pihaknya akan membayar hak-hak para guru SMA dan SMK seperti yang dikeluhkan seribuan guru...
Pemkab Biak Numfor siapkan lahan untuk venue PON 2020 BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kabupaten Biak Numfor, Provinsi Papua, menyiapkan lahan seluas 16,8 hektare untuk lokasi pembangunan venue hoki dan rumah susun atau wis...
Polres Jayawijaya fasilitasi perdamaian antarkelompok Warga Bentrok antar warga di dijalan Trans Wamena-Kurulu Kampung Mulima distrik Yalengga, Wamena kabupaten Jayawijaya, Senin(1/10/2018). (foto: pasificpos)   WAMENA, T...
Bawaslu: 32.000 Karyawan Freeport Terancam tidak ikut Pemilu 2019 JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Anggota Bawaslu Papua Ronald Manoach mengatakan sekitar 32 ribu karyawan PT Freeport Indonesia terancam tidak memilih dalam Pemilu 2019 karena ...
Kanal: Papua Pilkada