Loading...

Kapolda: 31 Orang Pekerja Diduga Dibunuh KKB di Papua

JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM – Sebanyak 31 orang pekerja Proyek Istaka Karya yang sedang membangun jembatan di Kali Yigi dan Aurak, Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua tewas. Mereka diduga dibunuh Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB), pada Minggu (2/12) kemarin.

Berdasarkan keterangan Polda Papua, hingga Senin (3/12) pukul 22.35 WIT, sebanyak 24 orang dibunuh terlebih dahulu. Kemudian, sebanyak 8 orang sempat menyelamatkan diri ke rumah seorang anggota DPRD. Namun, delapan orang itu dijemput oleh KKB, tujuh di antaranya dibunuh dan satu orang belum ditemukan.

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Ahmad Mustofa Kamal melalui keterangan tertulisnya menjelaskan kronologi peristiwa, pada Sabtu (1/12) malam, Manajer Proyek jembatan Habema-Mugi bernama Cahyo, mendapat telepon dari nomor yang biasa dipegang oleh Jhoni, Koordinator lapangan pembangunan jembatan.

“Namun, Cahyo tidak paham dengan maksud pembicaraan orang yang menelepon tersebut,” kata Kamal, Senin (3/12).

Jhoni diketahui sedang melaksanakan pembangunan jembatan di Kali Aurak – Yigi, Nduga. Sementara, seorang pegawai Bina Marga bernama Monang Tobing melakukan komunikasi SMS dengan Jhoni pada tanggal 30 November 2018. Diduga, penelepon Cahyo tersebut adalah KKB yang menculik para pekerja.

Berdasarkan informasi pos Satgas Pamrahwan 755/Yalet di Napua-Wamena, pada 30 November 2018 pukul 04.00 WIT tercatat satu unit mobil ran strada dengan muatan BBM Solar milik PT. Istaka Karya menuju Camp Istaka Karya di Distrik Yigi, Mobil itu membawa lima orang pegawai dan tiba kembali di Wamena pada pukul 18.30 WIT.

Selanjutnya, pada 1 Desember 2018 tercatat dua mobil menuju ke Camp Distrik Yigi dengan masing-masing membawa 15 orang pekerja proyek dari PT Istaka Karya. Pada 2 Desember 2018 malam, satu mobil Strada kembali ke Wamena dan pada Senin 3 Desember 2018 satu mobil Strada kembali lajuran dari Wamena ke Distrik Mbua Kabupaten Nduga.

“Dari informasi bahwa satu mobil Strada yang membawa 15 orang pekerja proyek dari PT Istaka Karya sampai saat ini belum kembali ke Wamena,” jelas Kamal.

Mendapat informasi tersebut, personel gabungan Polri dan TNI bergerak dari Wamena menuju Distrik Yigi Kabupaten Nduga. Namun saat tiba di kilo meter 46, tim bertemu dengan salah satu mobil dari arah Distrik Bua dan menyampaikan untuk tim segera balik karena jalan di blokir oleh Kelompok Kriminal Bersenjata.

“Tindakan kepolisian yang dilakukan yakni menerima laporan, melakukan koordinasi dengan pihak terkait, melakukan pengecekan tentang informasi tersebut,” ujar Kamal.

Personel gabungan TNI/Polri telah diterjunkan dan selalu siap melakukan evakuasi terhadap para korban dan menangkap para pelaku.

Berita Lainnya
Kapendam Cendrawasih: Situasi Nduga Berangsur Normal JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Kepala Penerangan Kodam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, mene...
Pangdam: Tak Ada Warga Sipil Tertembak di Nduga Papua JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Pangdam XVII Cenderawasih Mayjen TNI Yosua Pandit Sembiring memastikan ti...
Bank Papua di Biak Siapkan Rp100 Miliar untuk Libur Natal BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Manajemen Bank Papua cabang Kabupaten Biak Numfor menyiapkan dana sebesar Rp1...
Pemkab Biak Numfor Gelar Bursa Inovasi Desa BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kabupaten Biak Numfor menggelar bursa inovasi desa sebagai media b...
Pemprov Papua Wacanakan Bangun Kampung Tematik JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua melalui Dinas Perumahan dan Kawasan P...
Kanal: Papua