Loading...

Pemkab Asmat Genjot Pendapatan Asli Daerah

ASMAT, TAJUKTIMUR.COM — Pemerintah Kabupaten Asmat, Papua, berupaya menggenjot pendapatan asli daerah (PAD) berupa pajak dan retribusi, melalui sejumlah organisasi perangkat daerah (OPD).

Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Kabupaten Asmat Halasson Frans Sinurat, di Asmat, Selasa, mengatakan upaya peningkatan PAD ditempuh dengan mengoptimalkan potensi dan objek-objek penerimaan, sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak dan Retribusi Daerah.

“Kami mengedepankan upaya intensifikasi dan ekstensifikasi, dengan melihat potensi dan objek penerimaan yang ada. Seperti melakukan penertiban, pengawasan dan turun ke lapangan,” kata Frans.

Ia mengatakan target penerimaan pajak tahun ini sebesar Rp152 juta, dan retribusi sebesar Rp6,5 miliar.

Penerimaan pajak bersumber dari pajak hotel, rumah makan, restoran, biliar, reklame serta Pajak Bumi dan Bangunan Pedesaan Perkotaan (PBBP2).

Sementara retribusi bersumber dari retribusi pelayanan kesehatan, pelayanan kebersihan sampah, parkir kendaraan roda dua dan gerobak serta retribusi pasar.

“Ditambah retribusi sewa aset milik pemda, seperti gedung. Lalu ada retribusi pelayanan kepelabuhanan, retribusi usaha bengkel, ijin trayek, ijin usaha perikanan maupun ijin mendirikan bangunan,” katanya.

Ia mengatakan pencapaian PAD mulai Januari-April 2018 baru 11,3 persen. Biasanya dalam satu tahun, pendapatan asli daerah terealisasi 80-90 persen.

Pihaknya akan terus mengoptimalkan pajak dan retribusi melalui kegiatan intensifikasi dan ekstensifikasi.

“Kami akan turun pada triwulan kedua untuk menggenjot lagi. Target penerimaan selain dikelola oleh BPKAD, juga dikelola Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu yang baru dibentuk. Ada 21 ijin yang sudah dilimpahkan ke dinas itu,” kata dia.

Fran menambahkan, pajak dan retribusi sangat penting bagi pemerintah kabupaten, terutama untuk menunjang belanja daerah. Sebab, daerah otonom diharuskan mampu mengelola dan mencari pendapatan untuk menghidupkan daerah itu sendiri.

“Salah satu upaya pemda mencari pendapatan ialah dengan menggerakkan masyarakat untuk memberikan kontribusi terhadap pembangunan melalui pembayaran pajak dan retribusi,” ujarnya.

Berita Lainnya
Indeks Demokrasi Papua naik 0,32 Poin Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Papua mengungkapkan Indeks Demokrasi Indonesia (IDI) Provinsi Papua 2017 sebesar 61,34 poin dari skala 0 sampai 1...
AJI Jayapura Sosialisasikan Bahaya Berita Hoax JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Jayapura akan menyasar anak mudah, terutama siswa di sekolah dan mahasiswa untuk men...
Pemprov Papua Sumbang 20 Ekor Sapi Kurban BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Provinsi Papua menyumbang sebanyak 20 ekor sapi sebagai hewan kurban untuk perayaan hari raya Idul Adha 10 Dzulhijja...
Pemkab Biak Numfor Siapkan 160 Atlet Porprov Papua BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Pemerintah Kabupaten Biak Numfor mengirimkan 160 atlet untuk mengikuti Pekan Olahraga Provinsi (Porprov) Papua yang berlangsung...
Atraksi Seni Budaya Nusantara meriahkan HUT Kemerdekaan RI di Timika TIMIKA, TAJUKTIMUR.COM - Atraksi seni budaya Nusantara memeriahkan perayaan HUT ke-73 Kemerdekaan RI, yang dipusatkan di halaman Kantor Pusat Pemerint...
Kanal: Papua