Loading...

Puluhan TKA Asal Tiongkok Ditahan Imigrasi Timika

TIMIKA, TAJUKTIMUR.COM —- Jajaran Kantor Imigrasi Kelas II Tembagapura Timika, Papua menahan puluhan warga negara asing asal Tiongkok yang bekerja sebagai buruh di perusahaan tambang rakyat di Lagari, Distrik Samabusa, Kabupaten Nabire.

Sebanyak 12 orang diantara puluhan WNA Tiongkok tersebut sudah dievakuasi ke Timika pada Minggu siang dengan pesawat Garuda Indonesia untuk menjalani pemeriksaan di Kantor Imigrasi Tembagapura.

22 orang WNA Tiongkok lainnya hingga kini masih berada di Nabire.

“Masih ada puluhan orang di Nabire, rencananya mereka akan dibawa juga ke Timika dalam waktu dua-tiga hari ke depan,” ujar salah seorang pegawai Kantor Imigrasi Tembagapura yang tak mau disebutkan identitasnya.

Informasi yang dihimpun Antara di Timika, operasi pengawasan orang asing asal Tiongkok yang bekerja di perusahaan tambang emas rakyat Lagari, Nabire dipimpin langsung Kepala Kantor Imograsi Kelas II Tembagapura Jesaja Samuel Enock.

Enock didampingi sejumlah stafnya langsung mendatangi lokasi perusahaan tambang emas rakyat di Lagari dengan waktu tempuh perjalanan sekitar enam jam dari Kota Nabire.

“Lokasi tambang tempat mereka bekerja sangat jauh dari Nabire, sekitar enam jam perjalanan dengan mobil. Itu pun masih jalan kaki lagi karena lokasi tambang ada di atas gunung,” ujar pegawai Imigrasi Tembagapura tersebut.

Puluhan WNA Tiongkok tersebut bekerja pada dua lokasi perusahaan tambang emas rakyat.

Ada yang bertugas mengoperasikan alat berat, sopir truk, operator peralatan untuk pemurnian emas. Bahkan ada satu perempuan bertugas sebagai juru masak dan dua orang bertugas sebagai penerjemah bahasa.

Dua lokasi pertambangan emas rakyat di wilayah Lagari, Nabire tersebut juga diketahui menjalin kerja sama usaha dengan 12 perusahaan tambang.

Keberadaan puluhan WNA Tiongkok yang bekerja sebagai buruh di dua perusahaan tambang emas rakyat di Lagari, Nabire diduga melanggar aturan keimigrasian lantaran mereka menggunakan visa kunjungan sebagai wisatawan untuk bekerja.

Kepala Kantor Imigrasi Kelas II Tembagapura Jesaja Samuel Enock belum bisa dimintai tanggapan terkait penangkapan puluhan WNA Tiongkok tersebut.

“Bapak masih sibuk periksa orang-orang itu. Nanti akan ada pernyataan resmi dari Kantor Imigrasi Tembagapura,” ujar salah seorang stafnya.

Berita Lainnya
Dana Otsus di Asmat Digunakan untuk Mengurangi Kemiskinan ASMAT, TAJUKTIMUR.COM - Sejumlah instansi daerah di Kabupaten Asmat, Provinsi Papua memanfaatkan dan...
Kebakaran Hanguskan Asrama Gereja Reformasi di Waena JAYAPURA, TAJUKTIMUR.COM - Asrama Gereja Reformasi Merauke yang terletak di jalan Yoka, Kelurahan Wa...
Menpan-RB: Rekrutmen Calon ASN Papua dilaksanakan Maret 2019 BATAM, TAJUKTIMUR.COM - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) Sy...
KPU Biak Numfor Terima Distribusi Logistik Pemilu 2019 BIAK, TAJUKTIMUR.COM - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Biak Numfor, Papua telah menerima pendi...
Sekda Jayawijaya Perintahkan ASN ikut Perangi Calo Tiket WAMENA, TAJUKTIMUR.COM - Sekretaris Daerah Jayawijaya, Provinsi Papua, memerintahkan aparatur sipil ...
Kanal: Papua