Loading...

Sosok Sandiaga Uno – Keinginan Membangun Ekonomi Bangsa

JAKARTA, TAJUKTIMUR.COM – Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno ingin membangun perekonomian bangsa bilamana terpilih sebagai wakil presiden mendampingi Prabowo Subianto dalam Pemilihan Presiden 2019.

Sandi pun bertekad mewujudkan pemerintahan yang kuat dan fokus pada kemandirian bangsa.

Kami mohon doa restu untuk bisa menghadirkan pemerintahan yang kuat yang fokus di kemandirian bangsa membangun ekonomi kita,” kata dia saat deklarasi pencalonan dirinya di kediaman Prabowo Subianto di Jakarta, Kamis (9/8) lalu.

Prabowo dan Sandiaga sendiri telah mendaftarkan diri ke KPU dan berkas pendaftaran telah dinyatakan lengkap oleh KPU. KPU pada Kamis (20/9) ini akan menetapkan capres dan cawapres yang bertarung di Pilpres 2019. Prabowo dan Sandiaga akan bertarung melawan petahana Joko Widodo dan cawapresnya, K.H. Ma’ruf Amin.

Bakal calon wapres ini akan lebih fokus memberdayakan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) untuk mengatasi masalah indeks lapangan pekerjaan yang masih pada level pesimistis.

“Ini yang harus kami fokuskan untuk memberdayakan UMKM, karena UMKM ini yang 97 persen dari lapangan pekerjaan,” kata Sandiaga di Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (15/9).

Menurut dia, saat ini harus dibangun dengan keberpihakan kepada UMKM dan kewirausahaan. Hal tersebut sudah dibuktikan, saat dia menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta selama sepuluh bulan, di mana angka pengangguran turun 20 ribu orang.

Bersama pasangannya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, menjalankan gerakan One Kecamatan One Center Entrepreneurship (OK OCE).

“Kemarin selama kami bertugas dan kami bersyukur bahwa pemberdayaan kepada UMKM dengan pemberdayaan kewirausahaan dengan program dan gerakan OK OCE di DKI jumlah pengangguran menurun,” kata Sandiaga.

Sandiaga Uno selama ini dikenal sebagai pengusaha muda dengan berbagai lini bisnisnya.

Ia semakin dikenal sebagai pejabat publik setelah menang Pilkada DKI Jakarta 2017 sebagai wakil gubernur bersama Anies Baswedan yang menjabat Gubernur DKI Jakarta.

Wakil Gubernur DKI Jakarta merupakan awal karier Sandi di kancah perpolitikan. Kini, ia semakin menancapkan jejaknya di ranah politik nasional setelah digandeng Ketua Umum Gerindra itu sebagai bakal calon wakil presiden yang akan bertarung pada Pilpres 2019

Sebagai pengusaha yang sukses, dirinya ingin membangun ekonomi dengan membuka lapangan kerja, memastikan harga terjangkau, stabilitas harga pangan, dan percepatan pembangunan.

Pria kelahiran Pekanbaru, 28 Juni 1969 ini, adalah anak bungsu dari dua bersaudara dari pasangan Razif Halik Uno dan Rachmini Rachman. Ayahnya bekerja di perusahaan Caltex di Riau dan ibunya terkenal sebagai pakar pendidikan kepribadian.

Sandi Uno lulusan Universitas Negeri Wichita, Amerika Serikat, dengan predikat summa cum laude. Sandi mengawali karier sebagai karyawan Bank Summa pada 1990.

Setahun kemudian, ia mendapat beasiswa untuk melanjutkan pendidikan di Universitas George Washington, Amerika Serikat. Ia lulus dengan indeks prestasi kumulatif (IPK) 4,00.

Kemudian, pada 1993 ia bergabung dengan Seapower Asia Investment Limited di Singapura sebagai manajer investasi sekaligus di MP Holding Limited Group (mulai 1994). Pada 1995, ia pindah ke NTI Resources Ltd di Kanada dan menjabat Executive Vice President NTI Resources Ltd. dengan penghasilan 8.000 dollar AS per bulan.

Namun, krisis moneter sejak akhir 1997 menyebabkan perusahaan tempatnya bekerja bangkrut. Sandi pun tidak bisa lagi meneruskan pekerjaannya tersebut. Ia pulang ke Indonesia dengan predikat pengangguran dan tinggal bersama orang tuanya.

Sandi mencoba bangkit dan membuka usaha sendiri. Bersama teman-temannya, salah satunya Rosan Perkasa Roaeslani mendirikan perusahaan PT Recapital, perusahaan yang bergerak di bidang jasa konsultan keuangan. Kebetulan saat itu banyak perusahaan dihantam krisis dan diambang bangkut. Kondisi ini menjadi peluang dan pasar perusahaan Sandiaga.

Secara perlahan Sandiaga membangun perusahaanya dan berhasil. Dia pun membuka bisnis baru dengan cara membeli perusahaan yang bangkrut, lalu dirapikan, dan dijual lagi.

Hingga saat ini, bisnisnya berkembang pesat. Dia memiliki perusahaan di berbagai sektor bisnis, antara lain pertambangan, infrastruktur, telekomunikasi, perkebunan, dan asuransi.

Dalam waktu bersamaan, pada 1999, ia juga bergabung dengan Perusahaan Saratoga. Tidak terlalu sulit bagi Sandi membagi waktu antara Saratoga dan Recapital karena bergerak di bisnis yang berbeda. Saratoga adalah perusahaan private equity sementara Recapital, konsultan keuangan.

Sandi pernah berkarier sebagai pemegang saham PT Adaro Indonesia, Presdir PT Alberta Communication, Presdir PT Mitra Telecommunication, dan bergabung dengan beberapa perusahaan internasional di Singapura dan Kanada. Di dunia usaha, Sandi diakui sebagai seorang pebisnis sukses dan tercatat sebagai salah satu orang terkaya di Indonesia.

Sandi pernah dinobatkan oleh Globe Asia sebagai orang terkaya ke-63 di Indonesia dengan jumlah kekayaan mencapai 245 juta dollar AS. Ia juga mendapat penghargaan Enterpreneur of The Year dari Enterprise Asia pada 2008.

Selain dunia bisnis, Sandi dikenal sebagai penggemar dunia olahrga, khususnya lari. Sandiaga Uno pernah keliling dunia dan berpartisipasi di 6 World Major Marathons New York (2011), Berlin (2012), Tokyo (2014), Chicago (2014), Boston (2015), dan London (2015). Pada 2013-2016, Sandi diangkat sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PB PRSI).

Sukses di dunia usaha dan olahraga, ia pun melirik ke dunia politik. Ia didaulat menjadi Wakil Ketua Dewan Partai Gerindra oleh Prabowo Subianto.

Pada Pilgub DKI 2017, ia maju sebagai Calon Wakil Gubernur DKI dan dilantik pada 16 Oktober 2017 bersama Anies Baswedan untuk periode 2017-2022.

Kini, setelah hampir 10 bulan menjadi Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandi digandeng Prabowo Subianto sebagai cawapres untuk Pilpres 2019. Namun, Sandi diminta mundur sebagai kader dan Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra untuk bisa diterima sebagai calon independen.

Langkah itu sebagai bentuk pengorbanan dari semua pihak karena memikirkan kepentingan semua pihak.

“Saya pun menerima kepercayaan ini. Saya menyatakan siap dan ingin menjadi alat untuk memajukan bangsa Indonesia,” kata Prabowo.

Ia menginginkan Indonesia berdaulat dan sejahtera sehingga kekayaan Indonesia harus menjadi milik seluruh bangsa Indonesia.

Prabowo menegaskan bahwa keadilan sosial harus terwujud, kekayaan yang dimiliki bangsa Indonesia milik seluruh masyarakat, bukan segelintir orang.

Berita Lainnya
PKS Targetkan Keterwakilan Perempuan di DPRD Sukabumi Naik SUKABUMI, TAJUKTIMUR.COM - Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Kota Sukabumi menargetkan keterwakilan pe...
Ma’ruf Amin Imbau Pendukung Capres Selalu Rukun MEDAN, TAJUKTIMUR.COM - Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 1 KH Ma'ruf Amin menyerukan, agar...
Kiai Ma’ruf Percaya Jokowi Masih Dipercaya Masyarakat LEBAK, TAJUKTIMUR.COM - KH Ma'ruf Amin mengatakan program dijalankan Presiden Joko Widodo (Jokowi) s...
Sandiaga: Kegiatan Religi Bangkitkan Ekonomi Umat MAGELANG, TAJUKTIMUR.COM - Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno ikut mengikuti...
Ma’ruf Amin: Program Jokowi dirasakan Masyarakat LEBAK, TAJUKTIMUR.COM - Calon Wakil Presiden KH Ma'ruf Amin mengatakan program yang dijalankan Presi...
Kanal: Pemilu Tokoh